.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Rabu, 9 September 2009

Terorisme 9/11 Jadi Mata Pelajaran Rasmi Sekolah AS


Suasana belajar mengajar di AS. (SuaraMedia News)

Suasana belajar mengajar di AS. (SuaraMedia News)

NEW YORK (SuaraMedia News) - Mantan Walikota Rudy Giuliani, bergabung dengan anggota keluarga korban 11 September dan dosen perguruan tinggi pada hari Selasa di sebuah hotel beberapa blok dari situs World Trade Center, mengungkap rencana untuk mengajarkan serangan teroris tahun 2001 di sekolah menengah dan mahasiswa.

Kurikulum 9 / 11 itu diyakini menjadi rencana pendidikan komprehensif pertama yang berfokus pada serangan tersebut, diharapkan akan dapat diuji coba tahun ini di sekolah-sekolah di New York City, California, New Jersey, Alabama, Indiana, Illinois dan Kansas.

Kurikulum ini dikembangkan dengan bantuan pendidik dari Brick, Yayasan Pendidikan 11 September yang berbasis di New Jersey, dan didasarkan pada sumber-sumber primer, arsip rekaman dan lebih dari 70 wawancara dengan saksi-saksi, anggota keluarga korban dan politisi, termasuk Giuliani dan Menteri Negara Hillary Clinton, senator New York pada saat serangan itu terjadi.

Kurikulum yang diajarkan melalui video, pelajaran dan latihan interaktif itu, termasuk salah satu yang menuntut siswa untuk menggunakan perangkat lunak Google Earth untuk memetakan kegiatan teroris global.

Salah satu tujuan utamanya adalah untuk membantu siswa yang memasuki sekolah menengah dan perguruan tinggi, yang mungkin terlalu muda untuk memiliki kenangan kuat akan serangan tersebut, untuk mengembangkan hubungan yang nyata dengan apa yang terjadi.

"Dalam beberapa tahun lagi, kami akan mengajar siswa yang bahkan belum lahir pada saat serangan tersebut terjadi," kata Anthony Gardner, direktur eksekutif Yayasan Pendidikan 11 September.

Kelompok nirlaba yang dikelola oleh keluarga korban, korban selamat dan pekerja penyelamat itu khawatir bahwa pendidik tidak mengajarkan tentang serangan karena mereka tidak memiliki alat-alat pendidikan yang memadai untuk melakukannya.

Giuliani mengatakan bahwa kurikulum itu dapat membantu siswa untuk berpikir kritis tentang serangan tersebut baik sebagai peristiwa sejarah maupun sebagai salah satu kejadian yang membentuk AS di masa kini, menegaskan adanya terorisme yang masih berlanjut dan perang-perang di Afghanistan dan Irak.

"Ini adalah salah satu mata pelajaran penting di mana orang-orang muda harus mengembangkan beberapa ide dan pikiran baru. Mereka harus hidup dengan kenyataan ini untuk beberapa waktu," katanya. "Hal itu memberikan anak-anak muda sebuah kerangka kerja yang mana digunakan untuk berpikir tentang kejadian 11 September, bagaimana semua itu berarti di masa lalu dan semua yang berarti pada saat ini."

Bagi para profesor yang membantu untuk mengembangkan rencana melalui Taft Institute for Government di Queens College, menciptakan kerangka untuk memahami bagaimana 9 / 11 mempengaruhi kebijakan hari ini adalah amat penting bagi upaya tersebut, dan merupakan sebagian dari tantangan.

"Trik yang sebenarnya adalah dengan membuat anak-anak melihat bahwa bukan hanya sebuah peristiwa dramatis seperti 9 / 11 yang menghubungkan mereka dengan masalah-masalah itu, namun masalah-masalah itu juga terhubung ke dalam kehidupan mereka sehari-hari, ujar Michael A. Krasner, ilmuwan politik di Queens College. Dia mengatakan berbagai sudut pandang tercermin dalam kurikulum itu, termasuk dari ulama Muslim, untuk memperkaya diskusi.

Kurikulum ini dirancang sedemikian rupa sehingga guru dapat mengatur kelas mereka sendiri, tetapi tetap memberikan pandangan terbuka mengenai peristiwa 9 / 11, kata Gardner.

"Kami tidak bermaksud untuk melebih-lebihkan kejadian ini," kata Gardner, yang kakaknya meninggal di World Trade Center. "Kami juga menyertakan citra-citra yang menantang."

Mahasiswa dan profesor diundang untuk berpartisipasi pada situs Web yang dikembangkan atas kurikulum itu, di mana mereka dapat berbagi video dan rencana pelajaran mereka sendiri, serta mendiskusikan pertanyaan yang muncul dalam kelas mereka.

Kurikulum ini diuji-coba di tahun 2008 di River Dell Regional High School, sebuah sekolah dengan sekitar 1.000 siswa SMA di Oradell, NJ, sekitar 20 kilometer sebelah utara Manhattan.

Biayanya $ 99 per lisensi hingga 18 September 2009. Setelah itu, akan dikenai biaya $ 129. Uang akan disalurkan ke arah pengembangan untuk lebih banyak materi pengajaran mengenai 9 / 11.

The National September 11 Memorial & Museum juga telah mengembangkan bahan-bahan pendidikan untuk sekolah-sekolah tinggi, yang dimaksudkan untuk meningkatkan diskusi kelas, namun bukan untuk menjadikannya sebagai kurikulum mendasar. (iw/ap) dikutip oleh www.suaramedia.com

0 ulasan:




 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template