.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Khamis, 10 September 2009

Ramadhan Tanpa Toleransi Di Bumi Komunis


Beberapa anak Uighur bermain ketika orang tua mereka menggelar sholat berjamaah selama bulan suci Ramadhan. (SuaraMedia News)

Beberapa anak Uighur bermain ketika orang tua mereka menggelar sholat berjamaah selama bulan suci Ramadhan. (SuaraMedia News)

BEIJING (SuaraMedia News) - Beberapa pria China menikmati sinar matahari akhir musim panas di tempat yang tenang di dekat Masjid Dongsi yang berusia 500 tahun, para pengunjung datang untuk makan siang, minum bir dan makan daging domba di dekat Restoran Crescent Moon di Xinjiang pada hari keempat Ramadhan.

Meskipun Islam memerintahkan untuk berpuasa antara matahari terbit dan terbenam selama bulan suci itu namun bisnis tetap berjalan seperti biasa di Crescent Moon dan restoran Uighur lainnya di Beijing.

"Kami dilarang tutup sama sekali (di bulan Ramadan)," kata seorang pelayan Muslim muda dari minoritas Uighur.

The Crescent Moon menjual bir, anggur dan minuman keras yang diproduksi 3.000 kilometer jauhnya di rumah para kaum Uighur di Xinjiang, sebuah daerah bernama China yang luas, yang berbatasan dengan Kazakhstan, Pakistan dan Afghanistan.

Suasana liberal di 'restoran Uighur gaya baru' ini sesuai Partai Komunis yang berkuasa, yang mencoba untuk mengasimilasi etnis dan agama minoritas ke dalam arus utama budaya China.

Pemerintah telah meningkatkan keamanan di masjid-masjid selama bulan Ramadan dan memerintahkan pemimpin Muslim yang disetujui negara, yang menerima sebuah aliansi dengan partai tersebut, untuk mempromosikan stabilitas di antara 21 juta umat Islam tersebar di seluruh China.

"Tentu saja kita harus meningkatkan kewaspadaan dan departemen keamanan negara, dan pejabat kepolisian harus terus memelihara stabilitas dan membuat persiapan terlebih dahulu," kata Feng Jinyuan, seorang ahli urusan agama di China Akademi Ilmu Sosial.

'Hal ini mungkin terjadi karena beberapa separatis dapat menggunakan Ramadhan untuk sabotase,' Feng mengatakan kepada Agenci Pers Jerman, DPA.

Di masjid Niu Jie dan Dongsi di Beijing polisi harus juga mengendalikan perayaan Idul Fitri dan mengikuti festival hingga akhir puasa Ramadan.

"Umumnya, pemerintah daerah akan mempersiapkan terlebih dahulu dan mengirim polisi sipil untuk menjaga ketertiban di masjid-masjid," kata Feng.

Sekitar setengah dari Muslim China berasal dari kelompok Hui yang mendominasi wilayah miskin di barat laut China, sementara sekitar delapan juta Uighur membentuk minoritas terbesar di Xinjiang.

Banyak warga Uighur yang mengeluhkan represi budaya dan agama serta mengklaim migran etnis China menikmati manfaat utama dari pembangunan di daerah kaya minyak namun terbelakang secara ekonomi itu.

Beberapa Uighur pro-kemerdekaan telah melancarkan perjuangan skala kecil, mendorong partai penguasa untuk menyatakan pertempuran publik melawan 'tiga kekuatan jahat' ekstremisme agama, separatisme dan terorisme.

Banyak pemerintah daerah di Xinjiang telah menempatkan larangan praktek keagamaan di sekolah-sekolah dan lembaga lainnya selama bulan Ramadhan.

Seorang pejabat urusan agama di Khotan, kota mayoritas Uighur yang miskin di wilayah bagian selatan Xinjiang, mengkatakan pihak berwenang setempat di kota itu 'membujuk' restoran untuk tetap buka selama bulan Ramadan.

"Kami memang membujuk mereka untuk tidak untuk menutup restoran, karena China bukanlah negara Islam dan banyak orang tua dan anak-anak tidak berpuasa,” pejabat China mengatakan

“Pada umumnya pejabat tidak mengambil bagian dalam puasa," kata pejabat itu. “Siswa di bawah 18 tahun juga tidak diperkenankan untuk menjadi bagian dari Ramadhan," katanya.

Dalam kesaksian kepada komisi hak asasi manusia PBB awal tahun ini, pemimpin Uighur di pengasingan Rebiya Kadeer mengatakan pelanggaran terhadap hak-hak keagamaan telah memburuk di Xinjiang sejak China menjadi tuan rumah Olimpiade tahun lalu.

Pemerintah mempublikasikan dengan pembatasan pada berlangsungnya ibadah di bulan Ramadhan pada 'tingkat kegamblangan belum pernah terjadi sebelumnya," kata Kadeer, yang dituduh China mengorganisir kerusuhan di Urumqi pada 5 Juli.

Pejabat urusan agama di Urumqi menolak menjawab pertanyaan tentang Ramadhan tahun ini, sementara website pemerintah Xinjiang tetap off-line sejak kekerasan yang terjadi di Urumqi.

Kerusuhan tersebut menyebabkan 197 orang tewas dan lebih dari 1.600 terluka setelah pengunjuk rasa mengamuk di Urumqi. Kelompok pengasingan Uighur mengatakan bahwa korban tewas mencapai 800 orang dalam kekerasan, dan banyak dari mereka yang ditembak atau dipukuli sampai mati oleh polisi. (iw/mac) Dikutip oleh www.suaramedia.com

0 ulasan:




 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template