.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Khamis, 30 Disember 2010

Petikan Ayat Al-Quran: Doa Mohon Kebahagiaan Rumahtangga

0 ulasan
Sekalipun sudah agak terlewat, saya tetap ingin merakamkan ucapan tahniah kepada sahabat-sahabat yang telah membina teratak masing-masing tahun ini. Bila dihitung, ramai juga sahabat yang telah melangkah alam perkahwinan untuk tahun ini sahaja.

Tahniah sekali lagi dan sekalung doa saya titipkan buat kalian duhai sahabat, moga kalian berteman hidup hingga ke syurga. Mereka yang saya maksudkan ialah:

1. Ust Zainal (mantan Pengerusi JTK) dengan Ustzh Siti Maysarah (Timb.Pengerusi NAS)

2. Mohd Suhaidan (Abe Mat) dengan Kak Azila

3. Syakir Syahid & pasangannya.

4.Kak Siti (Pengerusi KEMADA) dengan pasangannya

5.Ust Zul (Abe Long) dengan pasangannya-pasangan paling terkini mendirikan rumahtangga, 21 Nov 2010.

Maaf kepada jemputan-jemputan yang tidak dapat saya hadiri, apapun doa saya tetap mengiringi langkah kalian.

InsyaAllah bulan 2 dan bulan 5 nanti dua pasangan lagi sahabat saya akan disatukan. Mudah-mudahan kalian semua dirahmati-Nya.


Abe Long dgn K.Long.. =)

Saat lafaz sakinah bermula...

*****************************************************************************************************

Sedikit perkongsian untuk para pembaca, doa untuk kebahagiaan rumahtangga yang dipetik daripada Al-Quran:


Maksudnya : Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami: Perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertakwa. (al-Furqan 25, ayat 74)

Maksudnya : Maka tersenyumlah Nabi Sulaiman mendengar kata-kata semut itu dan berdoa dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatMu yang Engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai dan masukkanlah daku dengan limpah rahmatMu dalam kumpulan hamba-hambaMu yang soleh. (an-Naml 27, ayat 19)


Maksudnya : Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya telah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan telah melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedang tempoh mengandungnya berserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan. Setelah dia besar sampai ke peringkat dewasa yang sempurna kekuatannya dan sampai ke peringkat umur empat puluh tahun, berdoalah dia dengan berkata: Wahai Tuhanku, ilhamkanlah daku supaya tetap bersyukur akan nikmatmu yang engkau kurniakan kepadaku dan kepada ibu bapaku dan supaya aku tetap mengerjakan amal soleh yang Engkau redai; dan jadikanlah sifat-sifat kebaikan meresap masuk ke dalam jiwa zuriat keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepadamu dan sesungguhnya aku dari orang-orang Islam (yang tunduk patuh kepadamu). (al-Ahqaf 46, ayat 15)

#Untuk amalan,tidak perlu dibacakan daripada awal ayat. Memadai dengan dibaca bermula daripada رَبـَّــنـَــا atau seumpamanya yang bermaksud "Wahai Tuhan kami..." dan maksud-maksud lain yang hampir sama dengannya.

Sabtu, 25 Disember 2010

Iktikad 'Ketuanan Melayu' Menyanggahi Islam

0 ulasan


Oleh
Prof Madya Dr Mohd Asri bin Zainul Abidin



Merujuk kepada isu ‘Ketuanan Melayu’ yang dijadikan isu sekarang, maka di sini saya ingin menyentuh beberapa perkara;



1. Istilah ‘Ketuanan Melayu’ (malay supremacy) adalah istilah yang kabur. Tiada pentakrifan khusus kepada istilah ini. Lagipun tiada ungkapan rasmi dalam perlembagaan. Maka adalah pelik untuk mana-mana pihak cuba mempertahankan ungkapan yang kabur dan tidak tentu maksudnya ini.



2. Namun, jika merujuk kepada perkataan yang digunakan ia dari akar perkataan ‘tuan’ kepada ketuanan dan digabungkan dengan ‘melayu’, ia bermaksud orang melayu berada dalam status ‘tuan’ atau dalam bahasa Arab disebut siyadah (supremacy). Jika merujuk kepada bahasa bererti orang melayu sentiasa berada di atas, lebih tinggi dan mulia kedudukannya dibandingkan dengan ‘bukan melayu’. Jika hendak ditakrifkan maka bererti ‘kedudukan orang melayu sebagai bangsa yang lebih tinggi dan mulia’.

3. Ia berbeza dengan sekadar ungkapan ‘hak keistimewaan melayu’, kerana bukan semua yang dapat keistimewaan itu lebih mulia atau tinggi dari orang lain. Mungkin seseorang diberikan keistimewaan disebabkan faktor kekurangannya ataupun kelebihannya. Maka, perkataan ‘keistimewaan’ tidak boleh disamakan dengan ketuanan.

4. Jika seseorang menganggap dirinya lebih mulia disebabkan faktor keturunan atau bangsanya semata, atau orang lain lebih rendah dari dirinya kerana tidak berbangsa sepertinya, maka itu adalah iktikad yang salah dan menyanggahi ajaran Islam. Jika itu berlaku, ia boleh menyamai dakwaan Yahudi bahawa mereka ‘bangsa terpilih’ (chosen race). Kebanggaan yang seperti ini ditolak oleh Islam.

5. Ini kerana Allah berfirman: (maksudnya):

Wahai manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan. Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuanNya. (Surah al-Hujurat: 13).

Ayat ini menjelaskan bahawa kemuliaan insan adalah disebabkan nilai keperibadiannya; iaitu iman dan akhlak yang mulia yang diistilahkan sebagai taqwa.

6. Nabi s.a.w menegaskan lagi dalam hadis baginda:

“Wahai manusia! Sesungguhnya tuhan kamu sama, bapa kamu sama (Adam). Ketahuilah! Tiada kelebihan orang arab ke atas ‘ajam (yang bukan arab), atau ‘ajam ke atas arab, atau yang berkulit merah ke atas yang berkulit hitam, atau yang berkulit hitam ke atas yang berkulit merah melainkan ketakwaan” (Riwayat Ahmad dan al-Baihaqi, dinilai hasan oleh al-Albani).

Inilah prinsip Islam dalam menilai manusia, bukan berdasarkan warna kulit dan keturunan, tetapi berasaskan nilai kebaikan yang ada pada seseorang insan.

7. Adapun hadis Nabi s.a.w: “Para pemimpin dari Quraish” (Hadis sahih riwayat Ahmad, al-Tabarani, al-Baihaqi dll) tidak boleh dijadikan hujah ketuanan sesuatu bangsa. Hadis ini bukan soal ketuanan, tetapi soalan kemampuan dan pengaruh politik diambil kira dalam perlantikan pemimpin. Oleh kerana Quraish mempunyai pengaruh dan kemampuan politik dalam kalangan Arab ketika itu, maka mereka paling layak. Dalam masa yang sama Nabi s.a.w bersabda:

“Sekalipun jika memerintah kamu seorang hamba habsyi, jika dia memimpin kamu dengan Kitab Allah, maka dengar dan taatlah” (Riwayat Muslim).

Ini menafikan ketuanan kaum tertentu.

8. Sesuatu bangsa jika mahu dipandang mulia, hendaklah membuktikan kemuliaan itu dalam realiti kehidupan mereka. Melayu, atau selain melayu boleh menjadi mulia dengan usaha ke arah kemuliaan, bukan sekadar bergantung kepada keturunan atau atas nama bangsa semata.


sumber klik sini.

Khamis, 9 Disember 2010

Last Breath - Ahmed Bukhatir

0 ulasan
Kali ini saya ingin berkongsi sebuah lagu nyayian Ahmed Bukhatir... Lagu ini punyai makna yang tersendiri buat saya.. Setiap kali saya mendengarnya,hati bagaikan dicengkam ketakutan yang amat... kerana takut akan dahsyatnya kematian itu... Inilah lagu yang paling menakutkan saya..

Isnin, 6 Disember 2010

Perutusan Tahun Baru 1432 Hijrah YAB Tuan Guru Dato' Bentara Setia Nik Abd Aziz b. Nik Mat

0 ulasan


Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh

Firman Allah SWT yang bermaksud :

“Dan orang-orang yang berhijrah kerana Allah sesudah mereka dianiaya, pasti kami akan memberikan tempat yang bagus kepada mereka di dunia. dan sesungguhnya pahala di akhirat adalah lebih besar, kalau mereka mengetahui, (yaitu) orang-orang yang sabar dan Hanya kepada Tuhan saja mereka bertawakkal..” – Surah an-Nahl, ayat 41-42

Bersyukur kita ke hadrat Allah SWT yang telah mengizinkan kita untuk terus hidup di bumiNya ini dan berada di ambang tahun baru 1432 H pada hari ini. Sesungguhnya nikmat kehidupan yang terus menerus dikurniakan Allah SWT kepada kita ini wajarlah digunakan untuk meningkatkan amalan dan ketaqwaan kita sebagai bekalan untuk mengadap Allah SWT suatu masa kelak.

Memperingati peristiwa hijrah bukanlah satu kegiatan yang diada-adakan tanpa asas. Sambutan ini yang dibuat untuk memperingati peristiwa hijrah yang dilalui oleh Rasulullah SAW sebenarnya telah diperintahkan oleh al-Quran sendiri. Allah SWT berulang kali di dalam al-Quran memerintahkan supaya manusia mengambil pengajaran daripada peristiwa-peristiwa yang dilalui oleh umat-umat yang terdahulu sebagai iktibar dan peringatan untuk semua. Justeru, memperingati peristiwa hijrah ertinya membelek semula lembaran sejarah untuk melihat dan mempelajari bagaimanakah pengorbanan yang telah dilalui oleh baginda Rasulullah SAW dan para sahabat demi menegakkan ketuanan Allah SWT di muka bumi ini.

Hari ini, setelah 1432 tahun ia berlalu, kisah hijrah Rasulullah SAW masih kekal segar dan terpahat kukuh dalam ingatan kita. Persoalannya, adakah cukup sekadar ia diingati dan disebut tanpa dihayati semangatnya? Tentulah tidak. Justeru, saya mengajak diri saya dan semua pihak agar sama-sama melakukan gerak kerja berhijrah untuk menjadi manusia yang lebih baik pegangan dan perilakunya selepas ini.

Lakukanlah hijrah ke arah kebaikan dalam semua aspek. Di bidang ekonomi, berhijrahlah dari ekonomi riba kepada ekonomi yang diredhai oleh Allah SWT. Di dalam bidang pendidikan, berhijrahlah dari sistem pendidikan yang hanya mengutamakan merit dan sijil semata-mata kepada sistem pendidikan yang benar-benar berteraskan wahyu dan berorientasikan pembentukan minda dan akhlak yang baik. Di dalam bidang politik, tinggalkanlah politik sekular dan berhijrah kepada politik Islam yang sebenar, politik yang turut mengambil kira soal dosa dan pahala di dalam gerak kerja. Seterusnya di dalam semua bidang di dalam kehidupan, selaraskanlah semuanya agar selari dengan tuntutan mencari keredhaan Allah SWT.

Insya-allah, kita yakin jika semangat ini dapat dihayati dengan sebaik mungkin, kita tidak akan berdepan dengan pelbagai masalah untuk mengurus tadbir kehidupan masyarakat.

Sekian.

MEMBANGUN BERSAMA ISLAM – KELANTAN MENERAJUI PERUBAHAN

Tuan Guru Haji Nik Abdul Aziz bin Nik Mat

Pejabat Menteri Besar Kelantan.

Bertarikh : 28 Zulhijjah 1431H / 5 Disember 2010M




sumber: anakmuaallaf.blogspot.com

Khamis, 18 November 2010

CHENG HO EXPO 2010: Adili Wuxor 'King Skywalker' Tiba di Kota Bharu

0 ulasan
Pagi 18 Nov 2010, Adili Wuxor yang dijangka akan mengadakan persembahan akrobatik sempena Cheng Ho Expo 2010 telah tiba pagi ini di Kota Bharu. Antara yang turut mengiringi beliau ialah YB Dato Hj Husam Musa, EXCO Kanan Kerajaan Negeri Kelantan.




Rabu, 17 November 2010

CHENG HO EXPO 2010: China Pavilion

0 ulasan




CHENG HO EXPO 2010: Ekspo Perdagangan Antarabangsa Sulong di Kelantan!!

0 ulasan
JoM!!! Pakat-pakat kita gegarkan tapak Ekspo Cheng Ho 2010...

Ada banyak pameran, pertunjukan, persembahan dan pelbagai aktiviti yang menarik..
JaNgAn LepAskaN pEluaNg Ini!!!





Banner program


Peta tapak program


Jadual Aktiviti


Antara aktiviti yang menarik.. pAsti aNdA sUka.. =)


sebarang pertanyaan sila rujuk:

http://www.chenghoexpo.com.my/

Khamis, 21 Oktober 2010

Islamic Fashion Festival: Mengundang Fitnah Terhadap Islam

1 ulasan

Penulis tidak punyai banyak ruang untuk berkomentar di sini disebabkan sedang menfokuskan final exam yang sedang berlangsung. Namun hati penulis juga tidak senang dan bergelora dengan perkembangan siasah dan Islam di Malaysia kini. Sangat mendukacitakan, Islam kini sedang dirobek dan ditarah di buminya sendiri yang kononnya dilaungkan sebagai negara Islam dengan penganjuran Islamic FMajlis Festival Fesyen ataupun Busana Muslim Dunia Melayu Dunia Islam (DMDI). Datin Paduka Seri Rosmah telah bertindak sebagai penaung program ini. Program yang langsung gagal mencerminkan imej sebenar Islam ini sebenarnya telah menyebabkan masyarakat Islam bahkan non-Muslim semakin keliru dengan apa yang dituntut Islam itu sendiri. Kini, program ini telah dibantah oleh beberapa pihak yang boleh kita ketahui melalui pautan di sini, sini, sini dan juga di sini serta melalui pautan facebook ini.

Secara peribadi, penulis berpandangan semua masyarakat Islam sedunia tanpa mengira perbezaan kaum, ideologi, dan seumpamanya sepatutnya membantah kewujudan program sebegini yang bukan sahaja menyalahi ajaran Islam, bahkan ia juga mampu memberikan pengertian dan salah faham terhadap Islam hatta yang lebih ditakuti adalah murka daripada Allah SWT.

Berikut adalah beberapa keping gambar berkaitan program tersebut sebagai bukti dan bukannya untuk dicontohi atau diikuti.



Jika diizinkan Allah, kelak penulis akan ketengahkan kepada para pembaca tentang aurat dan kaedah berpakaian yang dianjurkan Islam. Mudah-mudahan ianya menjelaskan kekeliruan khususnya buat mereka yang baru berjinak-jinak untuk mendekati Islam.

Isnin, 18 Oktober 2010

Amanat Wali Zaujah

1 ulasan
Saat Lafaz Sakinah-Far East



Heningnya...
Sunyi suasana...
Lafaz sakinah bermula

Apa rasa
Diterjemah hanya
Sebak abah, tangis ibunda

prechorus:

Adalah aku, wali puteriku
Serah kini amanahku ini pada mu
Nafkahilah dia, curah kasih dan cinta
Lebih dari yang ku berikan kepadanya

chorus:
Dulu esakkannya sandar di bahuku
Tangisannya kini ku serah padamu
Bukan bermakna, dia bukan milikku
Fitrahnya perlukanmu

Jadikanlah dia wanita syurga
Mengerti benar akan maharnya
Taat itu bukan hanya pada nama
Indah ia pada maksudnya


Ku akur
Akan pesanmu
Puterimu kini amanahku

Iringilah
Dengan doamu
Bahagia kami dari redhamu

Khamis, 7 Oktober 2010

Ibrah dari Mahar Seorang Saudara Baru

0 ulasan
Artikel ini dipetik daripada dudung.net untuk renungan dan tindakan semua.


Gambar hiasan

Assalamu'alaikum Wr. Wb.

Kemarin, ada cerita tentang pernikahan seorang Mualaf dari Negeri Belanda (Erik Meijer) dengan seorang artis kita (Maudy Koesnaedi), yang dimuat di Tabloid Nova tanggal 30 September 2001 (yang terbit hari ini).Pesta pernikahan yang indah, sampai-sampai tak sedikit tamu yang berfoto-ria, dengan latar belakang indah bernuansa Belanda.

Lepas dari segala kekurangan yang mungkin ada dalam acara pernikahan mereka, ada pelajaran yang menarik yang dapat diambil, yaitu tentang MAHAR yang diberikan oleh Tuan Erik Meijer kepada istrinya tercinta. Ia memberikan mahar berupa uang tunai 23.901 Gulden (sekitar Rp. 96 juta rupiah) dan seperangkat perhiasan, anting dan kalung emas bertatahkan berlian. Masya Allah!

Semoga saudara kita, Erik Meijer diberikan ketetapan iman Islam, dan mampu membangun keluarga yang Islami. Amiin.

Sungguh, Tuan Erik Meijer, telah mengikuti sunnah Rasulullah SAW, dengan memberikan MAHAR yang bernilai kepada istrinya. Ini berbeda dengan kebanyakan masyarakat kita sekarang ini, yang "Gemar" memberikan mahar berupa "Al-Qur'an dan seperangkat Alat Sholat". Saya tidak meragukan, bahwa Al-Qur'an adalah Kitab Suci yang mulia. Namun saya yakin, bahwa kebanyakan mempelai wanita tentu sudah memiliki Al-Qur'an & Alat Sholat (jika ia bukan mualaf).

Saya belum pernah membaca kisah para sahabat yang memberikan mahar sebagaimana Trend yang berkembang di tengah masyarakat kita sekarang ini. Yang ada adalah di zaman sahabat adalah, jika ia miskin, maka ia berikan harta yang terbaik yang dimilikinya. Atau jika ia benar-benar tidak punya harta, maka ia boleh memberikan "Hafalan Al-Qur'an" sebagai maharnya.

Mari kita renungkan ayat berikut:
Berikanlah maskawin (mahar) kepada wanita (yang kamu nikahi) sebagai pemberian dengan penuh kerelaan. Kemudian jika mereka menyerahkan kepada kamu sebagian dari maskawin itu dengan senang hati, maka makanlah (ambillah) pemberian itu (sebagai makanan) yang sedap lagi baik akibatnya. -QS:An-Nisaa' (4):4

Orang yang mampu menurut kemampuannya dan orang yang miskin menurut kemampuannya (pula), yaitu pemberian menurut yang patut. Yang demikian itu merupakan ketentuan bagi orang-orang yang berbuat kebajikan. - QS:Al-Baqarah(2):236.

Mari kita renung pula kenyataan yang ada di masyarakat. Berapa banyak pasang suami-istri yang membaca Al-Qur'an setiap hari? Atau berapa sering sang suami sholat bersama sang istri dengan Perangkat Sholat yang diberikannya?

Al-Qur'an dan Seperangkat Alat Sholat dijadikan simbol kesholehan saat pernikahan. Namun setelah itu, tak jarang Al-Qur'an hanya disimpan rapi dalam lemari, jarang disentuh, apalagi dibaca, dihayati dan diamalkan. Alangkah ironis!

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Dalam Islam, permintaan dan pemberian MAHAR sangat berbeda dengan sifat materialis dan kepalsuan. Ini adalah ajaran Islam yang penuh hikmah, yang bertujuan untuk melindungi dan memuliakan wanita, serta memperkokoh keluarga. Sebagaimana kata-kata bijak berikut ini:
"Sebaik-baiknya laki-laki adalah yang memberikan mahar yang banyak, dan sebaik-baiknya wanita adalah yang tidak meminta mahar yang banyak".

Sang laki-laki berusaha maksimal, sang wanita tak banyak menuntut. Alangkah indahnya ....

Sebagai penutup perlu saya sampaikan, bahwa MAHAR yang tinggi akan menghambat pernikahan, sebagaimana yang terjadi di beberapa Negara Teluk Persia sekarang ini. Sampai-sampai pemerintahnya turun tangan memberikan Subsidi untuk Bujangan yang ingin menikah, agar dapat segera menikah.

Semoga tulisan singkat ini bermanfaat, minimal untuk saudara-saudara kita yang belum menikah. Dan mohon maaf, kalau ada kata-kata yang kurang berkenan di hati.

Wassalamu'alaikum Wr. Wb.

"Dan nikahkanlah orang-orang yang sedirian diantara kamu, dan orang-orang yang layak (nikah) dari hamba-hamba sahayamu yang laki-laki, dan hamba-hamba sahayamu yang perempuan. Jika mereka miskin Allah akan memampukan mereka dengan kurnia-Nya. Dan Allah Maha luas (pemberian-Nya) lagi Maha Mengetahui." - QS:An-Nuur (24):32

Komet Hartley 2 Kini Melintasi Langit Utara

0 ulasan

Kredit: Foto diambil oleh astronomer amatur Rolando Ligustri yang menggunakan teleskop sewaan 14-inch Global Rent-a-Scope di New Mexico. Ia menunjukkan komet ini berhampiran dengan Nebula Pacman (NGC 281)

Ada komet sedang menghampiri Bumi ketika ini. Komet 103P/Hartley 2 akan berada pada kedudukan paling hampir dengan Bumi pada 20 Okt ini.

Ketika itu, ia dijangkakan dapat dilihat sebagai objek yang agak kelam di langit sebelah Utara, dari kawasan mencerap yang gelap dan langit yang cantik.

Warna kehijauan komet ini mengingatkan saya akan Komet Lulin yang muncul beberapa tahun 2009 lepas.

Mengikut carta yang diberi di SINI, komet ini sedang merentasi buruj Cassiopeia dan Perseus serta Auriga, sepanjang bulan Oktober ini.

Cukup menarik untuk dikejar memandangkan ketinggiannya akan mencapai sekitar 30 darjah dari ufuk, dan waktu mencerap sekitar 2-3 pagi.


sumber: Falak Online

Sabtu, 18 September 2010

Rahsia Kelebihan Sembelihan Kaedah Islam

0 ulasan

Sehari sbelum menjelang Syawal, keluargaku berkeputusan untuk menyembelih burung puyuh peliharaan kami yang kira-kira cuma hampir 50 ekor sahaja. 20 ekor daripadanya disembelih oleh ku dan ayahanda. Malangnya seekor daripadanya 'rosak' gara-gara tidak putus salah satu daripada dua urat (sama ada urat makanan atau urat salur pernafasan). Maklumlah pengalaman pertama kali menyembelih... Sampaikan adikku terpaksa berkejaran pun ada pabila puyuh yang disembelih menggelupur terbang jauh..


Menurut perkiraanku, apalah salahnya jika kali ini untuk dipaparkan kepada semua para pembaca fadhilat atau kelebihan sembelihan menurut cara Islam yang sesetengah pihak memandangnya sebagai kejam dan menyeksa haiwan. Hakikatnya setiap pensyariatan yang ditetapkan penuh dengan 1001 hikmah serta kelebihannya yang kita sebagai makhluknya pasti masih banyak tidak mengetahui akan rahsia Sang Pencipta kita.



Berikut adalah kelebihan penyembelihan mengikut syarak atau kaedah Islam yang dipetik daripada www.sihatselalu.com.my :

Kelebihan Menyembelih Binatang


Masyarakat Barat termasuk aktivis hak asasi haiwan menganggap perbuatan menyembelih haiwan yang dilakukan umat Islam mempamerkan sikap tidak berperikemanusiaan kerana banyak darah tertumpah ke bumi terutama ketika amalan korban pada Aidiladha.


Undang-undang Barat

Di Barat, undang-undang mereka memperuntukkan supaya haiwan dikenakan kejutan elektrik di kepala sebelum dibunuh, kononnya bagi memastikan haiwan itu pengsan terlebih dulu sebelum ia dibunuh.

Selain itu, kononnya tindakan mereka itu bertujuan untuk menghalang binatang berasa sakit sebelum ia mati. Tetapi sekali lagi apakah pandangan Barat ini benar?
Pendirian Islam

Pendirian Islam mengenai apa yang boleh dimakan dan apa yang diharamkan adalah jelas terutama membabitkan daging.

Dalam Surah al-Maidah ayat 5, Allah SWT menyatakan :

"Diharamkan kepada kamu (memakan) bangkai, dan darah, dan daging babi, dan binatang-binatang yang disembelih kerana yang lain dari Allah, dan yang mati tercekik, dan mati dipukul, dan mati jatuh, dan mati ditanduk, dan yang mati dimakan binatang buas, kecuali yang sempat kamu sembelih, dan yang disembelih atas nama berhala."

Selain itu, Islam juga mengharamkan memakan daging haiwan tanpa disembelih seperti mencucuk leher, menghempap dengan batu atau cara selain daripada sembelihan.

Islam mengajar supaya sembelihan dilakukan dengan pisau tajam bagi memotong bahagian leher untuk memutuskan dua urat utama atau urat mareh. Kaedah ini dikaji pakar Jerman.

Haiwan Tidak Mengalami Kesakitan

Pakar itu, Profesor Wilhelm Schulze [rujuk di Wikipedia] dan rakannya, Dr Hazem di Sekolah Perubatan Veterinar, Universiti Hannover, Jerman, mencari kaedah terbaik proses mematikan haiwan bagi mendapatkan daging yang bersih dan segar.

Kajian itu bertajuk, 'Cubaan untuk mengesan kesakitan dan rasa sedar mengikut kaedah konvensional (pistol kejutan) dan agama ketika menyembelih lembu atau kambing' (Experiments for the objectification of pain and consciousness during conventional (captive bolt stunning) and religiously mandated (ritual cutting) slaughter procedures for sheep and calves) [download kertas kajian], menyimpulkan kaedah sembelihan adalah terbaik kerana lebih berperikemanusiaan.

Mereka menyimpulkan bahawa amalan mengenakan kejutan elektrik ke atas haiwan sebelum dibunuh seperti yang diamalkan oleh Barat, mendatangkan kesakitan yang amat sangat pada haiwan.

Dalam kajian itu, beberapa alat pengesan dipasang di pelbagai tempat pada otak haiwan. Alat itu dimasukkan menerusi pembedahan khas dan haiwan terbabit dibiarkan untuk pulih selama beberapa minggu.

Beberapa ekor haiwan itu disembelih mengikut kaedah Islam menggunakan tindakan pantas, memotong urat leher dengan pisau tajam. Beberapa ekor haiwan lain dibunuh mengikut kaedah barat menggunakan pistol kejutan (captive bolt pistol - CBP).

Ketika ujian dijalankan, rekod electroencephalograph (EEG) dan electrocardiogram (ECG) dicatatkan bagi mengetahui keadaan otak dan jantung semua haiwan terbabit ketika proses penyembelihan dan kaedah CBP.

Hasil ujian mendapati menurut kaedah Islam, 3 saat pertama ketika disembelih, EEG tidak mencatatkan sebarang perubahan pada graf sama seperti sebelum penyembelihan. Keadaan itu membayangkan bahawa haiwan itu tidak berasa sebarang kesakitan ketika atau sebaik saja pisau memotong urat leher terbabit.

Untuk 3 saat kedua, EEG mencatatkan keadaan tidur lena atau tidak sedar diri. Ini disebabkan banyak darah mengalir keluar dari badan.

Selepas 6 saat, EEG mencatatkan paras sifar, menunjukkan haiwan itu tidak merasai sebarang kesakitan.

Ketika mesej otak (EEG) jatuh ke paras sifar, jantung masih mengepam dan badan haiwan masih dapat bergerak akibat tindak balas daripada saraf tunjang, menyebabkan semua darah keluar dari badan haiwan menghasilkan daging yang selamat untuk dimakan, menurut penyelidikan itu.

Bagaimanapun, ketika mengkaji kaedah CBP, haiwan dikesan terus pengsan sebaik saja menerima tembakan CBP dan EEG menunjukkan bacaan amat sakit pada haiwan itu.

Jantung haiwan itu berhenti berdenyut lebih awal selepas terkena kejutan berbanding haiwan yang disembelih. Keadaan itu menyebabkan banyak darah masih terkumpul dalam daging dan ia sebenarnya tidak selamat untuk dimakan.

Hindari Penyakit

Kajian juga menunjukkan kaedah mematikan haiwan yang digunakan oleh Barat dan bukan Islam, turut dikatakan menjadi punca kepada penularan wabak penyakit lembu gila daripada haiwan kepada manusia.

Kaitan ini didedahkan menerusi kajian yang dijalankan oleh Universiti Texas A&M dan Agensi Pemeriksaan Makanan Kanada. Ia menyatakan, kaedah kejutan pneumatik (iaitu menembak bola besi ke otak lembu diikuti dengan mengenakan tekanan udara tinggi) menyebabkan kerosakan tisu otak serta saraf tunjang haiwan itu.

Laporan ini amat menggemparkan kerana tisu otak dan saraf tunjang adalah bahagian yang paling terjejas teruk jika dijangkiti penyakit lembu gila dan apabila ia hancur akibat kaedah berkenaan, bakteria serta protein penyakit lembu gila akan merebak ke daging.

Malah, lebih menggemparkan, kaedah ini digunakan ke atas 30-40% lembu yang dimatikan untuk diambil dagingnya di Amerika Syarikat.

Secara umumnya, sebarang penyakit daripada haiwan dapat dihindarkan dengan cara sembelihan. Ini kerana darah yang merupakan bahantara kuman, bakteria dan toksin dikeluarkan dengan banyak dari badan haiwan dalam proses penyembelian.


Daging Lebih Lembut, Segar dan Bersih

Malah, kajian lain yang dijalankan di seluruh dunia juga mendapati daging menjadi lebih lembut dan segar berbanding daging yang tidak disembelih menurut Islam seperti ujian yang dijalankan ke atas ayam sembelih dan tidak sembelih.

Ia juga akan kekal segar dalam masa yang lama disebabkan kurangnya darah dalam daging.

Kaedah Islam juga memastikan saluran udara, kerongkong dan 2 urat leher dipotong tanpa menjejaskan saraf tunjang. Kaedah ini membolehkan darah keluar membuak-buak dari badan haiwan dan menghasilkan daging yang bersih.

Jika saraf tunjang terputus, fiber saraf ke jantung akan rosak menyebabkan jantung terhenti dan darah akan terkumpul di dalam daging. Darah perlu dikeluarkan sepenuhnya sebelum kepala diceraikan. Keadaan ini akan membersihkan daging itu kerana darah bertindak sebagai perantara kepada mikro-organisma.

Belas-kasihan Terhadap Haiwan

Kajian terbabit jelas membuktikan bahawa penyembelihan menurut kaedah Islam adalah cara yang terbaik bukan saja untuk kebaikan haiwan itu sendiri tetapi juga memberi manfaat kesihatan kepada manusia.

Selain itu, Islam mengenakan beberapa langkah lain bagi memastikan penyembelihan ini dapat disempurnakan dengan lebih baik.

Dalam aspek ini, Nabi Muhammad SAW pernah mengarahkan supaya sentiasa belas kasihan terhadap haiwan dengan memastikan pisau yang digunakan benar-benar tajam bagi mengurangkan rasa sakit.

Islam menjelaskan, proses menyembelih perlu dilakukan dengan pantas bagi memutuskan salur darah ke saraf otak kerana saraf ini yang menghantar mesej kesakitan kepada otak.

Dengan itu, haiwan tidak akan berasa sakit ketika disembelih. Pergerakan dan kekejangan yang berlaku selepas haiwan itu disembelih, bukan akibat kesakitan tetapi akibat denyutan diikuti keadaan tenang.

Selain itu, sunnah Nabi Muhammad SAW juga menegaskan, adalah tidak wajar seseorang penyembelih, menajamkan pisaunya di depan haiwan yang akan disembelih atau menyembelih seekor haiwan itu di depan haiwan lain.

Rayuan Sumbangan Pembinaan Masjid Uthmani Kampung Kolam

0 ulasan
Ramadhan lalu saya sempat bertegur sapa dengan Ust Fikri di Masjid Kampung Laut, berdekatan dengan kampus KIAS. Beliau sedang mengikhtiarkan sumbangan untuk pembinaan masjid di kampungnya.

Dalam perkenalan ringkas itu beliau sempat menyerahkan sampul putih risalah berkaitan. Saya telah berjanji untuk membantu mengiklankannya di internet. Lama sudah janji itu kini baru saya tunaikan.. Hampir lupa gara-gara lama tidak membelek diari.. sampul itu saya selitkan dalam diari saya..

Berikut beberapa maklumat yang saya petik daripada blog Masjid Uthmani Kampung Kolam yang diselia Ust Fikri:



DENGAN NAMA ALLAH
YANG MAHA PEMURAH
LAGI MAHA MENGASIHANI

NOMBOR AKAUN ATAS NAMA
"MASJID UTHMANI"
RHB : 2-53025-0000563-0
atau
CIMB : 0301-0004030-20-5

'minta tolong....pakat tolonglah...nak minta tolong siapa lagi kalau tidak kepada orang beriman...

"BUAT RUMAH ALLAH"

..tawakkaltu 'alalLah

PENGERUSI PEMBINAAN MASJID UTHMANI
Nama sebenar :
FAKRI BIN AWANG [ nama i/c]
.
Nama lain : FIKRI
Panggilan dikalangan sahabat :
USTAZ FIKRI KOLAM
.
Panggilan dikalangan keluarga / dikampung : PAK CU HAJI
.
Boleh dihubungi :
H/p: 016-986 4599
.
Keluarga terdekat :
[1] Haji Awang [ayahanda ]
[2]Abdul Rahman Bin Awang.
[h/p: 012 - 4738458 ]
[ abang ] Tinggal di Taman Sari, Jalan Bayam, Kota Bharu, Kelantan.



Dalam risalah 'RAYUAN SUMBANGAN FI SABILILLAH' yang diedarkan tidak terdapat gambar Pengerusi Pembinaan Masjid Uthmani kerana diganti dengan maksud ayat al-Quran: Ayat 261 - Surah Al-Baqarah, iaitu;
"BANDINGAN (DERMA / INFAK) ORANG-ORANG YANG MEMBELANJAKAN HARTANYA PADA JALAN ALLAH IALAH SAMA SEPERTI SEBIJI BENIH YANG TUMBUH MENERBITKAN TUJUH TANGKAI, TIAP-TIAP TANGKAI ITU PULA MENGANDUNGI SERATUS BIJI. DAN (INGATLAH), ALLAH AKAN MELIPATGANDAKAN PAHALA BAGI SESIAPA YANG DIKEHENDAKINYA DAN ALLAH MAHA LUAS ( RAHMAT) KURNIANYA, LAGI MELIPUTI ILMU PENGETAHUANNYA"...maha benar firman ALLAH S.W.T.

Rabu, 8 September 2010

Perutusan Idulfitri 1431H Menteri Besar Negeri Kelantan

0 ulasan

Bismillahir Rahmanir Rahim

Allahuakbar, allahuakbar, allahuakbar.

Lailaha Illallah Wallahu akbar.

Allahuakbar Walillahil Hamd

Assalamualaikum Warahmatullahi wabarakatuh.

Segala kebesaran milik Allah SWT yang telah mengizinkan kita untuk terus berabdi di dalam bulan Ramadhan dan seterusnya menyambut Hari Raya Idulfitri 1431H pada tahun ini. Sesungguhnya kesempatan yang diberikan oleh Allah SWT ini wajar dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya dengan memperbanyakkan aktiviti ibadah dan seterusnya meningkatkan ketaqwaan selari dengan tujuan berpuasa.

Orang yang bertaqwa hidupnya selari dengan agama. Hidup beragama terlalu jauh berbeza dengan hidup berdasarkan perlembagaan buatan manusia. Kerana tuan punya dunia ini telah menetapkan adanya hari pembalasan dan ini wajib diulang-ulang berbelas-belas kali setiap hari di dalam solat (maliki yaumid din). Oleh yang demikian, apalah sangat pihak yang mereka perlembagaan dapat membawa ruh perlembagaan buatan ini untuk memuaskan hati pihak hakim di akhirat kelak iaitu Allah SWT. Tanpa ada seebarang keraguan di mahkamah Allah (without any shadow of doubt). Bolehkah perlembagaan buatann ini menyelamatkan seseorang manusia itu darripada neraka Allah SWT.

Perlembagaan sebenar (alsirat al-mustaqim) ialah al-Quran yang kita tadarus, yang kita baca di dalam solat, di pejabat, di dalam perjalanan ke pasar atau ke mana-mana. Ia mengandungi nur iaitu cahaya.

Cahaya itu bukan cahaya matahari, bulan, bintang tetapi cahaya yang menyuluhi qalbu insan, bagi menentukan halal dan haram, dosa pahala, taat maksiat dan syurga neraka. Tanpa adanya cahaya ini mansua akan meraba-raba dalam kegelapan. Itulah gunanya al-Quran, iaitu untuk menimbal kelemahan-kelemahan manusia.

Sebab itu di dalam saat manusia berhibur pada hari ini, galak dengan makan minum, pakaian yang baru, manusia tetap disuruh, melaungkan Allahuakbar sekuat-kuatnya, di merata-rata tempat, bukan sahaja di masjid dan di surau. Ini kerana jika Allahuakbar adalah akbar, terbesar, terpenting, maka segala urusan hidup lain menjadi kecil, boleh diketepikan bila bertembung dengan kehendak Allah SWT. Di negara kita, umat islam masih agak terikat dengan budaya bertakbir di masjid dan di surau sahaja. Saya mencadangkan agar kita mempelopori suasana yang baru, berteraskan sunnah iaitu bertakbir di merata-rata temppat.

Insya-allah jika semangat takbir ini dihayati sepenuhnya, banyak permasalahan yang berlaku di dalam negara dapat diselesaikan. Masyarakat dapat hidup aman dan damai tanpa sebarang pertembungan yang melibatkan keturunan dan kebudayaan. Kita sudah tentu mengimpikan masyakarat di negara kita khususnya dapat hidup sejahtera tanpa sebarang gangguan dan ancaman yang terhasil dari perbezaan kaum dan keturunan. Melayu misalnya dapat menerima menantu dari keturunan Cina, India tidak merasa kekok untuk bemertuakan seorang Melayu bahkan Melayu dengan senang hati berjemaah dan berimamkan seorang Cina atau India Muslim. Ini boleh terhasil apabila semangat takbir dapat dilaksanakan sepenuhnya dan bukan hanya sekadar meniti di bibir semata-mata.

Alhamdulillah, ini dapat kita saksikan sepanjang Ramadhan khususnya apabila masjid-masjid dan madrasah-madrasah dipenuhi dengan kaum. Tanpa mengira bangsa, semua kita melafazkan amin apabila imam menghabiskan bacaan al-fatihah. Kita tidak merasa kekok apabila bahu kita bersentuhan dengan saudara seagama dari kaum lain ketika mengerjakan solat. Kita tidak berasa janggal untuk menghulurkan salam kepada rakan sebelah yang berbeza keturunan. Persoalannya, kenapakah perasaan ini tidak muncul di luar masjid dan madrasah? Jawapannya, kerana kebesaran Allah SWT hanya diikrarkan di dalam masjid sahaja dan tidak dibawa keluar sebagai asas kehidupan.

Oleh yang demikian, besarlah harapan saya agar hari raya yang disambut pada tahun ini dan tahun-tahun yang seterusnya berjaya menjadi alat penyatuan di antara kaum yang berbeza dengan berteraskan kalimah takbir. Laungan takbir ini jauh lebih menjamin keselamatan dan keamanan jika dibandingkan dengan laungan perkauman yang dikumandangkan oleh golongan-golongan yang tertentu. Bahkan masyarakat non muslim sendiri pun tentunya merasa jauh lebih terjamin keselamatan dan ketenteraman mereka di bawah syiar Islam dibandingkan dengan syiar bangsa dan keturunan. Insya-allah, jika ini dihayati, matlamat untuk menyatu padukan masyarakat Malaysia akan tercapai.

Selain itu, tidak lupa saya berpesan agar anak-anak Kelantan di perantauan dapat berhati-hati semasa berada di jalan raya. Perlulah diingat bahawa kepulangan kita ditunggu-tunggu oleh orang yang tersayang. Janganlah pula kepulangan di hari raya disambut dengan kedukaan akibat perkara yang tidak diingini semasa di jalanraya. Akhir kata, marilah kita sama-sama berdoa agar setiap amalan yang kita lakukan sepanjang Ramadhan khususnya diterima sebagai amalan yang soleh dan akan diganjari oleh Allah SWT dengan sebaik-baik ganjaran.

Salam Idulfitri. Minal ’aidin wal faizin.

Dengan hormat,

YAB TUAN GURU DATO BENTARA SETIA HAJI NIK ABDUL AZIZ BIN NIK MAT

1 Syawwal 1431H


Dipetik daripada blog Setiausaha Akhbar MB Kelantan

Khutbah Aidilfitri 1431H Pilihanku

0 ulasan
Gambar Hiasan:
Kenangan sebagai Pengacara Majlis II di
Seminar Maqasid Syariah Dalam Pentadbiran Negara Peringkat Kebangsaan 2010



Tajuk: Syariat Islam Satu Penyelesaian

Khutbah pertama :

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته،

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر الله أكبر الله أكبر

الله أكبر خَلَقَ الخُلْقَ وَأَحْصَاهُمْ عَدَداً ، الله أكبر وَكُلُّهُمْ آتِيهِ يَوْمَ القِيَامَةِ فَرْداً ، الله أكبر خَلَقَ كُلَّ شَيْءٍ بِقَدَرْ، الله أكبر مَلَكَ كُلَّ شَيْءٍ وَقَهَّرَ ، الله أكبر مَا طَافَ فِي بَيْتِهِ الطَّائِفُونَ ، الله أكبر كبيراً .

والحمدُ لله كَثِيرًا لَّهُ الحَمْدُ جَلَّ وَعَلاَ عَلَى نِعْمَائِهِ ، وَلَهُ الشُّكْرُ عَلَى سَرَائِهِ ، وَلَهُ الصَّبْرُ عَلَى مَا قَضَى مِن بَلاَئِهِ ، الحمد لله كثيراً والله أكبر كبيراً ، وسبحان الله بكرةً وأصيلاً, وَأَشْهَدُ أَنَّ نَبِيَّنَا وَقَائِدَنَا وَقُدْوَتَنَا وَسَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ ، نَبِيُّهُ المصطفى ، وَرَسُولُهُ المُـجْتَــبَى ، صلى الله عليه وعلى آله وَصَحَابَتِهِ أَجْمَعِينَ وَعَلَى مَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَومِ الدِّينِ وَعَلَيْنَا وَعَلَى عِبَادِ اللهِ الصَّالِحِينَ

Firman Allah swt :

Maksudnya: “ Wahai orang yang beriman, bertakwalah kamu kepada Allah dan hendaklah setiap orang memerhatikan apa yang telah diusahakannya untuk hari esok (Hari Akhirat) dan teruslah bertakwa kepada Allah. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui terhadap apa yang kamu lakukan”.

Al Hasyr: Ayat-18.

Alhamdulillah, kita baru sahaja selesai menunaikan ibadat puasa . Kita berdoa agar segala amalan kita sepanjang bulan Ramadhan ini diterima oleh Allah swt , marilah kita sama-sama meneruskan ketaqwaan kita kepada Allah swt, kerana sesungguhnya matlamat berpuasa ialah melahirkan jiwa yang bertaqwa kepada Allah. Semoga kita beroleh kekuatan untuk terus melakukan amalan-amalan terpuji , yang telah kita lakukan sepanjang bulan ramadhan dan terus menghindarkan diri , dari amalan-amalan yang keji yang telah kita tinggalkan sepanjang bulan Ramadhan.

Mudah - mudahan kita digolongkan bersama mereka yang dibebaskan dari api neraka sebagaimana yang dijanjikan oleh Allah swt melalui rasulNya saw. Justeru , pembebasan dari api nerakalah yang merupakan kejayaan yang hakiki.

Firman Allah swt :

Maksudnya : Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. dan Sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, Maka sesungguhnya ia telah beruntung. Tidaklah kehidupan dunia itu melainkan hanyalah kesenangan yang memperdayakan.

(Surah ali-Imran, ayat 185)

الله أكبر الله أكبر الله أكبر و لله الحمد

Muslimin dan muslimat yang dikasihi Allah,

Satu syawal kembali tiba dengan iringan kalimah kebesaran dan keagongan Allah swt, meraikan kemenangan besar bagi setiap insan yang bertaqwa , menewaskan hawa nafsu sepanjang tempoh permukiman di bulan Ramadhan al Mubarak.

Proses penyucian jiwa dan pemurnian akhlak yang dilalui merentas hari – hari yang penuh rahmah dan barakah daripada Allah Azza wa Jalla bersama Madrasah Ramadhan al Mubarak , meletakkan kita senantiasa di pandu hidayah dan taufiq Allah swt.

Sebagaimana dalam Firman Allah swt :

Maksudnya: “ (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan dan DIA tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadhan), dan supaya kamu membesarkan Allah di atas petunjukNya yang dikurniakan kepada kamu dan supaya kamu bersyukur.”

Al Baqarah: Ayat 185.

الله أكبر الله أكبر الله أكبر و لله الحمد

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Ketenangan kita ummat Islam menjalani pesta ibadah sepanjang Ramadhan al Mubarak, demi mendekatkan diri kepada Allah swt agak terganggu apabila tumpuan kita teralih kepada bencana dan musibah social yang melanda ummah dan negara kita mutaakhir ini. Fenomena ini menimbulkan keresahan dan kebimbangan ummah terhadap kesejahteraan dan keselamatan mereka.

Pastinya masih segar dalam ingatan kita bagaimana dewasa kini , negara dan ummah terpaksa berdepan dengan bencana social yang melibatkan pelbagai kes seperti penagihan dadah , sumbang mahram , zina , rogol kanak – kanak , buang bayi , rompak samun , culik dan pembunuhan kejam .

Persoalannya , malapetaka apakah yang sedang melanda ummah dan negara ini ? Belenggu apakah yang membebankan ummah sehingga berlaku peningkatan kadar jumlah pesakit jiwa dan mental dalam negara kita ? Apakah kini ummah sedang berada dalam kemurkaan Allah swt lantaran berleluasanya maksiat dan mungkar ?

Ingatlah sabda Rasulullah saw

يَا مَعْشَرَ الْمُهَاجِرِينَ, خَمْسٌ إِذَا ابْتُلِيتُمْ بِهِنَّ وَأَعُوذُ بِاللَّهِ أَنْ تُدْرِكُوهُنَّ, لَمْ تَظْهَرْ الْفَاحِشَةُ فِي قَوْمٍ قَطُّ حَتَّى يُعْلِنُوا بِهَا إِلاَّ فَشَا فِيهِمْ الطَّاعُونُ وَالأَوْجَاعُ الَّتِي لَمْ تَكُنْ مَضَتْ فِي أَسْلافِهِمْ الَّذِينَ مَضَوْا، وَلَمْ يَنْقُصُوا الْمِكْيَالَ وَالْمِيزَانَ إِلاَّ أُخِذُوا بِالسِّنِينَ وَشِدَّةِ الْمَئُونَةِ وَجَوْرِ السُّلْطَانِ عَلَيْهِمْ, وَلَمْ يَمْنَعُوا زَكَاةَ أَمْوَالِهِمْ إِلاَّ مُنِعُوا الْقَطْرَ مِنْ السَّمَاءِ وَلَوْلا الْبَهَائِمُ لَمْ يُمْطَرُوا, وَلَمْ يَنْقُضُوا عَهْدَ اللَّهِ وَعَهْدَ رَسُولِهِ إِلاَّ سَلَّطَ اللَّهُ عَلَيْهِمْ عَدُوًّا مِنْ غَيْرِهِمْ فَأَخَذُوا بَعْضَ مَا فِي أَيْدِيهِمْ، وَمَا لَمْ تَحْكُمْ أَئِمَّتُهُمْ بِكِتَابِ اللَّهِ وَيَتَخَيَّرُوا مِمَّا أَنْزَلَ اللَّهُ إِلاَّ جَعَلَ اللَّهُ بَأْسَهُمْ بَيْنَهُمْ (رواه أبو داود)

Yang bermaksud : Rasulullah SAW telah bersabda : Wahai kaum muhajirin, (awaslah) lima perkara (dari) menimpa kamu dan aku berlindung kepada Allah, semoga kamu tidak ditimpanya ;

· Tidak berlaku dengan terang maksiat dalam mana-mana kaum dan golongan sehingga mereka melakukannya secara terbuka kecuali tersebarlah penyakit taun dan kelaparan yang tidak pernah berlaku kepada orang-orang terdahulu.

· Tidak mengurangkan sukatan dan timbangan kecuali dibala dengan kemarau bertahun-tahun dan kesukaran hidup serta kezaliman penguasa ke atas mereka,

· Tidaklah mereka enggan mengeluarkan zakat kecuali dihalang turunnya hujan ke atas mereka dan kalaulah tidak kerana binatang-binatang, mereka tidak akan menerima hujan.

· Tidak melanggar janji Allah dan janji rasulNya kecuali Allah akan menjadikan musuh mereka berkuasa ke atas mereka dan mengambil hak-hak mereka.

· Dan (apabila) tidak berhukum pemimpin mereka dengan kitab Allah dan memilih selain dari apa yang diturunkan oleh Allah, Allah akan menjadikan pertelingkahan di kalangan mereka

(Riwayat Abu Daud)

Juga sebagaimana Firman Allah s.a.w:

Maksudnya: “ Barang siapa membunuh seorang mukmin yang lain secara sengaja, maka balasannya adalah neraka Jahanam di mana dia kekal di dalamnya serta Allah murka kepadanya dan melaknatnya dan disediakan baginya azab yang besar.”

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah sekelian .

Satu Syawal sekali lagi menyaksikan ummat Islam gembira dan ceria menyambut kehadhiran tetamu dan saling kunjung mengunjung mengeratkan silaturrahim. Ianya satu amalan mulia yang wajar diteruskan . Namun , dalam kegembiraan itu marilah kita menghayati nilai dan pengertian takbir raya yang kita lafazkan sepanjang hari ini.

Takbir Hari Raya [ baca Allahuakbar …… walillaahilhamd ] adalah satu pengisytiharan atau deklarasi ummah untuk mengagongkan Allah swt dan membebaskan diri , aqidah , pemikiran serta tindakan dari sebarang anasir yang membawa kepada syirik. [ Justeru itu seluruh ummat Islam mencela iklan Aidil Fitri yang tersiar di TV 3 baru – baru ini apabila iklan tersebut menyamakan Aidil Fitri dengan unsur Santa Claus di dalam sambutan Krismas.]

Membebaskan diri dari pengaruh syirik dan hanya meletakkan ketundukan serta kepatuhan kita [ sebagai seorang hamba ] hanyalah kepada Allah swt , sebenarnya memberi erti dan nilai yang sangat tinggi kepada ummah dan negara . Terutama disaat negara dan ummah menghadapi krisis nilai manusia dan bencana social yang mengancam kemurnian tamaddun dan peradabannya.

Tunduk dan patuh hanya kepada Allah swt ertinya menobat dan memartabatkan Ketuanan Allah swt. dalam seluruh aspek kehidupan termasuklah mendaulatkan syariat Allah swt di atas muka bumi ini sehingga ia mengatasi segala ideology yang dicipta oleh manusia . Sebagaimana sabda Rasulullah saw :

الإسلام يعلوا و لا يعلى عليه

Islam adalah agama yang tinggi dan tiada yang lebih tinggi daripadanya.

الله أكبر الله أكبر الله أكبر و لله الحمد

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah .

Kini telah tibalah masanya Syariat Islam diberikan peluang bagi menggantikan system dan dasar kehidupan yang tidak berkesan , sebaliknya system dan dasar ciptaan manusia itu hanya mendorong ummat manusia terjerumus dalam maksiat dan mungkar , sehingga meletusnya satu bencana serta mala petaka social yang sukar dibendung dalam negara kita mutaakhir ini .

Setelah ia dinafikan sekian lama , maka inilah saat dan peluang terbaik untuk Syariat Islam berperanan dan berfungsi sebagai formula penyelesaian yang tepat dan benar bagi menyelamatkan negara dan ummah dari bencana yang merosakkan aqidah jua memusnahkan nilai syakhsiah mereka , justeru syariat Islam adalah peraturan dan undang – undang yang diwahyukan oleh Allah swt. Tuhan yang mencipta manusia .

Firman Allah swt di dalam surah al Jaathiyah ayat 18 – 19 :

Kesudahannya Kami jadikan Engkau (Wahai Muhammad dan utuskan engkau) menjalankan satu syariat (yang cukup lengkap) dari hukum-hukum ugama; maka Turutlah syariat itu, dan janganlah Engkau menurut hawa nafsu orang-orang Yang tidak mengetahui (perkara Yang benar). Sesungguhnya mereka tidak sekali-kali akan dapat menyelamatkanmu sedikitpun dari (azab) Allah (kalau Engkau menurut mereka); dan Sesungguhnya orang-orang Yang zalim itu setengahnya menjadi Penolong dan penyokong bagi setengahnya Yang lain (dalam perkara Yang salah); dan (sebaliknya) Allah menjadi Penolong dan Pelindung bagi orang-orang Yang bertaqwa (yang Engkaulah pemimpinnya).



Tanpa syariat Islam , ummat manusia akan terus terkepong dan hanyut dalam arus jahiliyah moden yang melanda negara sejak sekian lama . Kita mungkin telah berjaya mencapai pelbagai kejayaan lahiriah , pembangunan dan kemajuan teknologi yang begitu hebat. Kita juga begitu bangga mendabik dada dengan produk dan hasil keluaran Negara, walhal , sebenarnya kita sedang menghirup kemewahan di atas bongkah kegagalan dan kepincangan ummah yang semakin tenat .

Wabak yang menghakis nilai kemanusiaan dan keimanan ini terus melanda lalu memusnahkan kehidupan . Fenomena ini sangat mengusarkan pelbagai pihak, lebih-lebih lagi institusi keluarga yang diterajui oleh ibu bapa seperti kita. Persoalan bagaimana untuk membesar dan mewariskan generasi masa depan yang unggul , di saat manusia semakin luntur moral dan nilai kemanusiaan sering bermain di minda dan jiwa kita.

الله أكبر الله أكبر الله أكبر و لله الحمد

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah swt .

Kesempatan kita berhimpun pada hari kemenangan ini, cubalah kita menoleh seketika menjenguk ke dunia anak remaja kita hari ini, di mana mereka terdiri dari anak gadis dan pemuda yang menjadi harapan agama , bangsa dan negara .

Adakah generasi yang sedang kita besarkan ini [ sebagai generasi masa depan ] sudah mantap ilmu agamanya, sudah tahu cara menjaga pergaulan sebagaimana yang diajar oleh agama. Sudahkah mereka memenuhi tuntutan Islam dalam pengabdian diri kepada Allah swt dan juga adab mereka berpakaian, atau kita sengaja membiarkan mereka membesar dalam kejahilan serta ketempangan fikrah [ pemikiran ] dan syakhsiah [ peribadi ] ?

Sebagaimana firman Allah :

Al Kahfi : ayat 46

Maksudnya : “Harta dan anak-anak merupakan perhiasan dunia”.

Justeru itu , generasi yang sepatutnya membesar dengan memiliki hak mereka untuk mendapatkan pendidikan dan bimbingan agama bukanlah satu perkara yang boleh dipandang remeh. Kelak , samaada generasi inilah yang akan mendoakan kita para ibu bapa bebas dari api neraka atau merekalah yang bakal mendakwa ibu bapa mereka di hadapan Allah s.a.w kelak di atas kegagalan mendidik dan membimbing mereka.

Budaya hedonisme [ mengagongkan hiburan ] dan menjadikan artis sebagai idola dan ikutan begitu menular dan membarah dalam dunia remaja hari ini. Betapa tidak … jiwa masyarakat kita hari ini saban hari disuap dengan pelbagai hiburan yang melalaikan. Termasuklah sambutan Aidil Fitri turut disogok dengan hiburan yang berlebihan berbanding takbir dan tahmid membesar dan mengagongkan Allah swt.

الله أكبر الله أكبر الله أكبر و لله الحمد

Sidang jamaah yang dikasihi sekelian,

Mimbar khutbah hari ini turut mengambil kesempatan untuk menyeru dan mengajak seluruh kaum wanita, para ibu khususnya agar dapat meningkatkan komitmen mereka terhadap usaha mendaulatkan Islam di dalam diri, keluarga dan negara. Isu-isu yang mengugat kehormatan wanita begitu rancak bercambah dalam pelbagai dimensi. Kononnya di atas nama kebebasan wanita, suara-suara lantang kedengaran memperjuangkan hak-hak wanita, sedangkan suara itu sebenarnya sedang menggamit kaum wanita bebas dan terkeluar dari manhaj Islam .

Wanita yang sepatutnya menjadi pencorak ummah dan pembina tamaddun , hari ini semakin dicabul maruahnya, apabila susuk tubuh dan raut wajah mereka sering dieksploitasi malah dijadikan model untuk iklan murahan di gedung – gedung jualan dan media massa.

Kebebasan yang mereka canangkan ini bukanlah satu kebebasan sebenarnya, sebaliknya ia adalah satu diskriminasi , pencabulan hak dan maruah wanita sepertimana yang pernah berlaku di zaman jahiliah sebelum kedatangan Islam. Kaum wanita hanya dijadikan barang dagangan, dijual beli maruahnya di khalayak ramai. Hari ini, dunia seolah-olah telah kembali kepada zaman silam yang primitive .

Para wanita seharusnya sedar dan faham agar kalian dapat bangkit dan menegakkan kembali maruah yang semakin tercemar. Hukum dan batasan yang ditetapkan oleh Allah swt dalam aspek kehidupan dan muamalah merupakan panduan bagi kita menjalani kehidupan. Larangan serta perintah untuk menjaga aurat dan maruah bukanlah untuk mendera dan menyekat hak kebebasan kaum wanita malah ia sebenarnya bertujuan untuk melindungi wanita dari sebarang pencabulan maruah dan nilai harga diri.

Ia disebut oleh Allah swt dalam Surah al Ahzab ayat ke-33:

Maksudnya: “ Dan hendaklah kamu tetap diam di rumah kamu serta janganlah kamu mendedahkan diri seperti yang dilakukan oleh orang-orang Jahiliyah zaman dahulu. Dan dirikanlah sembahyang serta berilah zakat, dan taatlah kamu kepada Allah dan RasulNya. Sesungguhnya Allah (perintahkan kamu dengan semuanya itu) hanyalah kerana hendak menghapuskan perkara-perkara yang mencemarkan diri kamu wahai ahli bait dan hendaklah membersihkan kamu sebersih-bersihnya (dari segala perkara yang keji).

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah swt ,

Oleh yang demikian, menyedari hakikat bahawa kita ummat Islam sedang menghadapi ancaman dari pelbagai sudut, maka marilah kita menjadikan Ramadhan yang baru sahaja kita tinggalkan dan hari raya Aidil fitri yang kita sambut ini , sebagai satu titik tolak untuk meningkatkan kerja kita untuk Islam. Islam menagih tenaga kerja jemaah untuk mendaulatkan syariat dari terus ditindas dan dicemarkan oleh musuh Islam dari luar dan dalam.

Taburkanlah sebanyak mungkin sumbangan dan pengorbanan kita untuk agama yang kita cintai ini sebelum kita dipanggil untuk menghadap Allah swt.. Sesungguhnya perkara yang paling berharga saat kita di hadapan Allah swt kelak ialah amalan kebaikan serta jihad Fisabilillah yang kita lakukan di dunia ini.

Allah swt berfirman:

Bermaksud: “ Hari yang padanya harta benda dan anak pinak tidak dapat memberikan pertolongan (sesuatu apapun). Kecuali orang yang datang menghadap Allah dengan hati yang selamat sejahtera (dari syirik dan penyakit munafik)

As Syua`ara : 88-89.

Akhirnya , marilah wahai muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah swt , pada hari raya ini kita bersyukur di atas nikmat Islam dan Iman yang dikurniakan kepada kita oleh Allah swt dan hanya kematian di dalam Iman dan Islam sahaja yang diredhai oleh Allah swt. Semoga pentarbiyahan sebulan di Madrasah Ramadhan benar - benar memberi kita hidayah dan taifiquntuk terus menghadapi segala mehnah atau ujian di masa akan datang.

أقول قولي هذا وأستغفر الله لي ولكم ولسائر المسلمين والمسلمات فاستغفروه إنه هو الغفور الرحيم

Khutbah kedua

اللهُ أكبر ، الله أكبر ، الله أكبر ، الله أكبر ، الله أكبر، الله أكبر ، الله أكبر ، الله أكبر ، اللهُ أكبُر, وَللهِ الْحَمْدُ .

اَلْحَمْدُ للهِ وَحْدَهُ ، صَدَقَ وَعْدَهُ ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ، وَهَزَمَ الأَحْزَابَ وَحْدَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيءٍ قَدِيرٌ. وَأَشهَدُ أَنَّ محمدًا عَبدُهُ وَرَسُولُهُ، اَلرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ، وَالْمِصْبَاحُ الْمُنِيْرُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا محمدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَةِ وَشَفِيعِ الأُمَّةِ، وَعَلَى آَلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَالاَه

Saudara, Saudari, Muslimin, Muslimat dirahmati Allah ,

Hari ini kita menyambut hari raya Fitrah atau Aidilfitri hasil daripada kejayaan perjuangan kita dan penat lelah segala ibadat dan amal kebajikan yang kita laksanakan selama sebulan di bulan Ramadhan , kalau bebanan terasa berat kita memikulnya kini sudah terasa ringan, kalau sebahagian dari perkara terbatas dan terasa terikat untuk kita lakukan di waktu siang hari bulan ramadhan, hari ini sudah terbuka bebas.

Namun begitu kebebasan yang diberi pada hari ini masih ada sempadannya. Kerana hari raya kurniaan Allah kepada umat Islam adalah juga merupakan ibadat lanjutan dari bulan Ramadhan yang penuh keberkatan . Walaupun kita diharuskan menyambut dengan penuh kegembiraan dan memeriahkan kebesarannya tetapi perlu dihayati dalam lingkungan yang dibenar oleh syarak.

Untuk menambah lagi ganjaran pahala mengiringi pahala sepanjang Ramadhan, adalah dituntut supaya berpuasa sunat enam hari dalam bulan Syawal sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w:

" مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ" رواه مسلم.

Ertinya: Sesiapa berpuasa bulan Ramadhan kemudian mengikutinya (dengan) berpuasa enam hari daripada bulan Syawal nescaya mendapat pahala sepanjang masa,

الله اكبر, الله اكبر, الله اكبر,

لا إله إلا الله, والله اكبر, الله اكبر ولله الحمد,

Sempena menyambut hari raya ini serta berlalunya Ramadhan baru lepas yang sama-sama kita raikan, marilah kita memperteguhkan keimanan kita kepada Allah dan Rasulnya di samping mempertingkatkan semangat juang untuk membela Islam seperti mana tawaran Allah dalam firmannya:

Ertinya: Wahai orang-orang yang beriman mahukah kamu aku tunjukkan suatu perniagaan yang boleh menyelamatkan kamu dari azab siksa yang tidak terperi sakitnya. Iaitu kamu beriman kepada Allah dan Rasulnya serta kamu berjuang dalam membela dan menegakkan agama Allah dengan harta benda dan diri kamu, yang demikian itulah lebih baik bagi kamu, jika kamu hendak mengetahui (hakikat yang sebenarnya).

Surah al-Shaff, ayat 11-12

اللّهُمَّ صَلِّ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ اللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الأحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأمْوَاتِ إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعَوَاتِ وَقَاضِيْ الحَاجَاتِ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَانْصُرْهُمْ عَلَى عَدُوِّكَ وَعَدُوِّهِمْ , اللّهُمَّ لا تُسَلِّطْ عَلَيْنَا مَنْ لايَخَافُكَ وَلا يَرْحَمُنَا, اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا المُسْلِمِيْنَ فِى عِرَاق وَفِى فَلَسْطِين وَفِى كَشْمِيْر وَفِى الهِنْد وفى أفغانستانِ وَفِى شِيْشَان وَفِى جَنُوْبِ بِلِيِبين وَفِى إينْدُوْنِيْسِيَا وَفِى تَايْلَنْدِ وَفِى بَلَدِنَا ماليزيا اللّهُمَّ انْصُرِ المُجَاهِدِيْنَ الَّذِيْنَ يُجَاهِدُوْنَ فِي سَبِيْلِكَ فِي كُلِّ زَمَانٍ وَمَكَانٍ.

اللّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِاليَهُوْدِ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالنَّصَارَى وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالأمِيرِكَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِالِبرِيطَان وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ عَلَيْكَ بِأَحْزَابِ المُشْرِكِيْنَ الطَّاغِيْنَ الظَّالِمِيْنَ وَمَنْ وَالاهُمْ, اللّهُمَّ دَمِّرْهُمْ تَدْمِيْرًا وَ تَبِّرْهُمْ تَتْبِيْرًا وَاجْعَلْهُمْ هَبَاءً مَنْثُوْرًا

اللّهُمَّ انْصُرْ مَنْ نَصَرَ دِيْنَكَ وَاخْذُلْ مَنْ خَذَلَ دِيْنَكَ , اللّهُمَّ أَعِزَّ الإسْلامَ وَالمُسْلِمِيْنَ وَأَذِّلَّ الشِّرْكَ وَالمُشْرِكِيْنَ وَدَمِّرْ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ وَانْصُرْ عِبَادَكَ المُؤْمِنِيْنَ . اللَّهُمَّ إِنِّا نعُوذُبِكَ مِنْ البَرَصِ، وَالجُنُونِ، وَالجُذَامِ، وَمِنْ سَيِّءِ الأَسْقَامِ تَحَصَّنَّا بِذِى الْعزَّةِ وَالْجَبَرُوْتِ وَاعَتَصَمْنَا بِرَبِّ الْمَلَكُوْتِ وَتَوَكَّلْنَا عَلَى الْحَيِّ الَّذِى لاَ يَمُوْتُ اللّهُمَّ اصْرِفْ عَنَّا هَذا الْوَبَاءَ وَقِنَا شَرَّ الرَّدَى وَنَجِّنَا مِنَ الطَّعْنِ والطَّاعُوْنِ وَالْبَلاَءِ بِلُطْفِكَ يَا لَطِيفُ يَا خَبِيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ اللّهُمَّ تَقَبَّلْ مِنَّا صَلاتَنَا وَصِيَامَنَا وَقِيَامَنَا وَزَكَاتَنَا وَجَمِيْعَ حَسَنَاتِنَا وَاجْعَلْهَا خَالِصَةً لِوَجْهِكَ الكَرِيْم. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. سبُحْاَنَكَ اللّهُمَّ وَتَحِيَّتُهُمْ فِيْهَا سَلامٌ وَآخِرُ دَعْوَاهُمْ أَنِ الحَمْدُ ِللهِ رَبِّ العَالَمِيْنَ

Dipetik daripada blog Ust Nasruddin Hassan Tantawi



 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template