.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Khamis, 8 Oktober 2009

Bongkar Sains Islam, Ilmuan Inggeris diberi Penghargaan


Profesor Salim Al-Hassani tengah mempresentasikan hasil karyanya mengenai sains Islam yang juga dirangkum dalam bukunya, 1001 Inventions: Muslim Heritage in Our World. (SuaraMedia News)

Profesor Salim Al-Hassani tengah mempresentasikan hasil karyanya mengenai sains Islam yang juga dirangkum dalam bukunya, 1001 Inventions: Muslim Heritage in Our World. (SuaraMedia News)

LONDON (SuaraMedia News) - Ilmuwan Inggris-Arab terkemuka telah diberikan Persekutuan Asosiasi Ilmu Inggris untuk karyanya untuk mempromosikan prestasi ilmiah dan teknologi dalam kebudayaan Islam.

Profesor Salim TS Al-Hassani, dari Manchester University, telah menghabiskan dua dekade terakhir membongkar mitos tentang "The Dark Ages" dengan meningkatkan kesadaran tentang prestasi ilmiah yang terjadi di India, China, Muslim Spanyol dan Timur Tengah antara abad ke-7 dan 17.

Setiap tahun Asosiasi Ilmu Pengetahuan Inggris melimpahkan Honorary Fellowship atas individu-individu yang telah "mempromosikan keterbukaan tentang ilmu pengetahuan di masyarakat" dan "melibatkan dan mengilhami orang dewasa dan anak-anak muda dengan ilmu pengetahuan dan teknologi". Penerima sebelumnya termasuk presenter TV BBC Sir David Attenborough, Prof Jim Al-Khalili dan Prof Robert Winston (sekarang Lord Winston).

Prof Al-Hassani dikenal sebagai Pemimpin Redaksi dari buku 1001 Inventions: Muslim Heritage in Our World, yang menyoroti seribu tahun prestasi sosial, ilmiah dan teknis yang saat ini kurang diakui di buku pelajaran sekolah-sekolah.

Profesor baru-baru ini mengumumkan rencana untuk mendistribusikan 3.000 eksemplar buku untuk sekolah-sekolah Inggris secara gratis.

Dia berkomentar: "Ini adalah suatu kehormatan besar diakui oleh Asosiasi Ilmu Pengetahuan Inggris sebagai Honorary Fellow. Sains melintasi semua batas-batas budaya dan agama dan meneliti akar ilmu pengetahuan modern telah menyoroti kepada saya utang besar kita semua kepada orang-orang dari berbagai kepercayaan dan warna. Betapa benarnya ketika Isaac Newton mengatakan bahwa jika dia telah melihat lebih dari yang lain itu karena dia berdiri di bahu raksasa. Saya bersyukur atas kesempatan untuk membawa pesan ini kepada publik, dan merasa terhormat bahwa BSA telah mengakui pekerjaan saya dengan cara ini ".

"Periode antara abad ke-7 dan ke-17, yang telah secara keliru dilabeli 'The Dark Ages' itu sebenarnya adalah waktu kemajuan ilmiah dan budaya di China, India, dunia Arab, dan Eropa Selatan yang luar biasa. Ini adalah periode dalam sejarah yang memberi kita penerbangan berawak pertama, kemajuan besar dalam permesinan, pengembangan robotika dan dasar-dasar matematika, kimia dan fisika modern".

Berbicara pada upacara penghargaan, Lord May, Presiden Asosiasi Ilmu Inggris, berkata: "Honorary Fellowship dari Asosiasi Ilmu Pengetahuan Inggris adalah sebuah kehormatan hanya diberikan kepada 81 orang hingga sekarang. Minat Prof Al-Hassani dalam sejarah ilmu pengetahuan dan teknologi, dan khususnya dalam budaya Muslim, telah memberikannya dia reputasi dunia.

Dia berperan penting dalam pengembangan Pameran “1001 Penemuan” dan bahan-bahan pendidikan tentang kontribusi para ilmuwan dan teknolog bekerja dalam kebudayaan Muslim. "

Tahun ini, Kehormatan Fellowship juga telah dianugerahkan kepada presenter TV BBC Adam Hart-Davis dan penulis Bill Bryson, yang keduanya telah bekerja untuk membawa ilmu pengetahuan ke dalam kehidupan bagi khalayak umum yang besar, dan ilmuwan terkenal lainnya seperti Sir David King, Kepala Ilmuwan untuk pemerintah Her Majesty's.

Karya Profesor Salim al-Hassani yang diberi judul "1001 penemuan: Warisan Muslim di Dunia Kami." Buku itu tidak ditulis untuk membantu anak muda Muslim yang putus asa. Sebaliknya, ini dilakukan sebagai bagian dari proyek FSTC pada sejarah ilmu yang mencoba untuk memberi cahaya pada "zaman kegelapan" sejarah ilmiah Barat.

"Dalam buku-buku sejarah ilmiah populer kami ada perbedaan seribu tahun. Sejarah ilmu seperti yang ditulis oleh para akademisi Barat melupakan kontribusi Islam terhadap sains. Anda tidak menemukan apa-apa sebelum abad15, sampai pada masa Yunani, "jelas al-Hassani. Sekitar 14 tahun yang lalu pengamatan ini memaksa dia dan kelompok relawan untuk memulai studi mereka dalam rangka untuk mengisi kesenjangan itu. "Sekitar 10 tahun yang lalu kami mendirikan yayasan yang telah melahirkan buku ini dan pameran yang terkait," ujar al-Hassani.

Meski al-Hassani cukup puas dengan kerja timnya yang mengadakan proyek 1001, ia berpikir bahwa sains hanya satu daerah di mana kontribusi dari negara-negara Timur harus didengarkan. "Kami telah memulai sebuah proyek baru dalam warisan olahraga Muslim," ujarnya. Ia berharap mereka akan siap untuk pameran 1001 Olahraga pada Olimpiade London 2012 tentang kontribusi Muslim terhadap sejarah olahraga.

dipetik drp : http://suaramedia.com/berita-dunia/dunia-islam/11365-ungkap-sains-islam-ilmuwan-inggris-dianugerahi-penghargaan.html

0 ulasan:




 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template