.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Isnin, 22 Ogos 2011

Israk dan Mikraj: Pencetus Teknologi Maklumat







Peristiwa Israk dan Mikraj sebenarnya mengajar kita agar menjadi umat yang bermaklumat. Umat bermaklumat bererti umat yang mempunyai ilmu. Dengan ilmu itu, dapat digunakan memakmurkan dunia ini sebagai Khalifah Allah.

Negara kita tidak terkecuali dalam mengorak langkah untuk memacu kemajuan ekonomi melalui teknologi maklumat. Ertinya setiap rakyat negara ini perlu meningkatkan ilmu pengetahuan khususnya melalui sistem yang terdapat di dalam teknologi maklumat tersebut.

سُبۡحَـٰنَ ٱلَّذِىٓ أَسۡرَىٰ بِعَبۡدِهِۦ لَيۡلاً۬ مِّنَ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِ إِلَى ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡأَقۡصَا ٱلَّذِى بَـٰرَكۡنَا حَوۡلَهُ ۥ لِنُرِيَهُ ۥ مِنۡ ءَايَـٰتِنَآ‌ۚ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡبَصِيرُ

"Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui." (Al-Isra':17:1)

Kejadian Mikraj diceritakan Allah,

وَلَقَدۡ رَءَاهُ نَزۡلَةً أُخۡرَىٰ (١٣) عِندَ سِدۡرَةِ ٱلۡمُنتَهَىٰ (١٤) عِندَهَا جَنَّةُ ٱلۡمَأۡوَىٰٓ (١٥) إِذۡ يَغۡشَى ٱلسِّدۡرَةَ مَا يَغۡشَىٰ (١٦) مَا زَاغَ ٱلۡبَصَرُ وَمَا طَغَىٰ (١٧) لَقَدۡ رَأَىٰ مِنۡ ءَايَـٰتِ رَبِّهِ ٱلۡكُبۡرَىٰٓ (١٨)

"Dan demi sesungguhnya! (Nabi Muhammad) telah melihat (malaikat Jibril, dalam bentuk rupanya yang asal) sekali lagi. Di sisi "Sidratul-Muntaha"; Yang di sisinya terletak Syurga "Jannatul-Makwa". (Nabi Muhammad melihat Jibril dalam bentuk rupanya yang asal pada kali ini ialah) semasa "Sidratul Muntaha" itu diliputi oleh makhluk-makhluk dari alam-alam ghaib, yang tidak terhingga. Penglihatan (Nabi Muhammad) tidak berkisar daripada menyaksikan dengan tepat (akan pemandangan yang indah di situ yang diizinkan melihatnya) dan tidak pula melampaui batas. Demi sesungguhnya, dia telah melihat sebahagian dari sebesar-besar tanda-tanda (yang membuktikan luasnya pemerintahan dan kekuasaan) Tuhannya." (Surah An-Najm: 13-18)

Rasulullah ﷺ telah dibawa menjelajahi segenap alam, dari alam dunia fana ini hingga ke tempat yang tertinggi iaitu Sidratul Muntaha, melawat suasana Syurga dan Neraka serta menyaksikan pembalasan Allah kepada penghuni-penghuninya. Ini membuktikan Israk dan Mikraj lebih canggih dari lebuhraya maklumat yang ada pada hari ini kerana maklumat yang didapati darinya bukan hanya mencakupi perkara-perkara lahiriah, malah perkara-perkara maknawi yang tidak dapat dicapai oleh mata fizikal, tetapi boleh diterima oleh mata hati.

Israk Mikraj bagaikan pencetus ilham bagi manusia untuk mencipta satu sistem pelayaran maklumat melalui internet misalnya. Dan mendorong manusia untuk membuat kajian-kajian mengenai teknologi perubatan dan pembedahan, teknologi kenderaan pantas seperti kapalterbang dan kapal angkasa, hingga ke persoalan planet-planet dan bintang-bintang.

Israk dan Mikraj mendedahkan watak-watak manusia, yang beriman dan yang kufur, serta hakikat kehidupan mereka. Juga pembalasan-pembalasan yang bakal diterima di Akhirat nanti.

Israk Mikraj menyingkap rahsia yang maha luas, yakni meliputi rahsia alam duniawi dan ukhrawi.

Israk Mikraj memberi maklumat yang positif dan negatif, agar manusia boleh memilih jalan hidup sama ada untuk kebenaran atau kebatilan, ke Syurga atau ke Neraka.

Perintah solat yang diterima Rasulullah ﷺ semasa mikraj pula merupakan satu teknologi yang paling canggih, di mana seorang hamba boleh berhubung terus dengan penciptanya, Allah SWT. “Solat itu mikraj orang mukmin.” (Al Hadis)

Inilah teknologi perhubungan dan maklumat yang unggul yang dimiliki oleh umat Islam. Keunggulannya hanya ditinggalkan di meja-meja syarahan setiap kali datangnya bulan Rejab, dan semata-mata ilmu buat santapan minda. Sekiranya umat Islam menjadikan ianya sebagai satu falsafah kejayaan dalam era maklumat, pasti umat Islam akan lebih maju dan berjaya dari orang kafir.

Ketika Israk (yakni sebelum Baginda Rasulullah di mikrajkan), Rasulullah ﷺ telah mendengar satu suara dari arah kanannya, lalu baginda bertanya kepada Jibril: "Ya Jibril, saya mendengar suara dari arah kananku, suara siapakah itu?" Jibril menjawab: "Itulah suara Yahudi, ketahuilah sesungguhnya kalau engkau berhenti di saat itu, nescaya umatmu menjadi orang-orang Yahudi."

Baginda Rasulullah ﷺ bertanya lagi: "Sayapun mendengar suara dari arah kiri, suara siapakah itu?" Jibril menjawab: "Itulah suara Nasrani, ketahuilah sesungguhnya engkau berhenti di saat itu, nescaya umatmu menjadi menjadi orang-orang Nasrani, dan adapun seorang wanita yang menemui kamu adalah gambaran tentang dunia ini, yang telah berhias untukmu, maka seandainya kamu berhenti di saat itu, nescaya umatmu akan memilih duniawi daripada Akhirat."

Kemudian Rasulullah ﷺ dihidangkan dua gelas minuman, satu gelas berisi susu dan satu gelas lagi berisi khamar, lalu baginda dipersilakan meminumnya. berkata Jibril:"Minumlah mana yang engkau sukai." Maka baginda mengambil gelas yang berisi susu serta meminumnya, dan ditinggalkannya gelas yang berisi khamar. Komen Jibril: "Tepatlah pilihan engkau yang sesuai dengan fitrah-iaitu engkau telah memberikan Islam kepada umatmu sebagai agama mereka. Ketahuilah seandainya engkau memilih khamar (arak), nescaya akan menjadi sesatlah umatmu."

Teknologi maklumat yang wujud hari ini adalah alat yang boleh memberi manfaat dan juga boleh memudharatkan. Jika sewaktu Israk Mikraj Rasulullah ﷺ diberi pilihan untuk memilih pilihan yang tepat dan benar, umat Islam yang melibatkan diri dalam teknologi maklumat ini juga lebih perlu berhati-hati membuat pilihan terhadap maklumat-maklumat yang boleh diperolehi dari internet khususnya.

Teknologi maklumat boleh dijadikan sebagai alat atau senjata yang paling ampuh dalam menyubur serta menularkan pelbagai budaya negatif. Antaranya budaya porno, hedonisme, accult (penyebaran ajaran sesat) dan seumpamanya. Ini kerana penggunaan internet membolehkan kita mendapat apa sahaja maklumat yang kita ingini.

Oleh itu, internet juga berperanan menyebarkan pelbagai maklumat yang bersifat negatif yang sehingga sekarang ini tidak ada satu mekanisme yang dapat diwujudkan bagi mengawalnya. Selain bahan-bahan pornografi, internet juga berfungsi sebagai medium iklan dan perniagaan yang memperdagangkan maruah serta moral.

Apa yang lebih membimbangkan ialah internet telah disalahgunakan untuk tujuan yang tidak sihat sebagai alat propaganda dan provokasi sehingga mendorong para penggunanya melakukan perkara yang bercanggah dengan norma masyarakat serta undang-undang.

Bagi umat Islam, ini semua adalah cabaran yang perlu dihadapi dalam mengharung era teknologi ini. Jika kita ambil pengajaran dari Israk dan Mikraj, Rasulullah ﷺ disucikan terlebih dahulu melalui 'pembedahan' oleh malaikat lalu dimasukkan iman.

Di sinilah peranan iman sebagai penentu atau sebagai satu mekanisme pengawalan agar maklumat yang didapati dari internet dapat disaring dengan tepat.

Hanya iman dan taqwa , satu-satunya jalan yang dapat menghindarkan umat dari terjebak dalam tipuan musuh, Yahudi dan Nasrani. Dengan iman juga dapat membawa umat dapat memanfaatkan teknologi maklumat sebagai satu medium dakwah ke alam jagat.

Maklumat dihujung jari. Hujung jari itulah yang membawa anda untuk memilih jalan, Syurga atau Neraka. Jalan Allah atau jalan syaitan, maka iman jadi penentu.

Sama ada disedari atau tidak, teknologi maklumat telah dijadikan sebagai satu bentuk saluran penjajahan baru oleh negara kuasa besar dan maju terhaadap negara-negara seperti Malaysia. Oleh itu kita perlu hadapi bentuk penjajahan ini dengan memanfaatkan sepenuhnya ruang di dalam teknologi maklumat untuk menembak 'peluru-peluru berpandu' iman dan Islam ke seluruh dunia. Agar dunia akan faham daan mengerti bahawa hanya Islam yang membawa keselamatan dan rahmat ke seluruh buana.

Firman Allah:

وَقَـٰتِلُواْ ٱلۡمُشۡرِڪِينَ كَآفَّةً۬ ڪَمَا يُقَـٰتِلُونَكُمۡ ڪَآفَّةً۬‌ۚ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلۡمُتَّقِينَ

"dan perangilah kaum kafir musyrik seluruhnya sebagaimana mereka memerangi kamu seluruhnya dan ketahuilah sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa." (At-Taubah: 36)

Sesungguhnya teknologi maklumat tidaklah boleh diambil ringan oleh umat Islam. Umat Islam perlu menguasainya dengan tujuan agar tidak mudah ditipu oleh musuh-musuh Islam, sekaligus dapat menyampaikan Islam dengan lebih cepat dan pantas lagi.

Kemajuan teknologi canggih sememangnya tidak ada salah. Yang salahnya sekiranya ia digunakan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab. Di situ ia lebih mendatangkan mudharat daripada manfaat. Tetapi jika ia digunakan oleh orang-orang yang bertanggungjawab, tentu ia akan memberikan banyak manfaat, terutama sebagai alat dakwah. Dalam arus teknologi maklumat hari ini mempelbagaikan pendekatan dakwah adalah satu keperluan.

Namun yang lebih utama lagi ialah mempertingkatkan kualiti taqwa dan wibawa para pendakwah. Sebab teknologi hanyalah sebagai alat, tetapi yang lebih penting adalah sifat dan sikap para pendakwah.

Ulama dahulu misalnya, tidak banyak alat dan kemudahan yang mereka miliki dalam berdakwah, tetapi mereka mampu menyebar dan mengembangkan Islam hingga sampai ke Nusantara. Sebab akhlak dan taqwanya terserlah. Inilah warisan yang perlu dimiliki oleh para pendakwah.

محمد فضلي بن يوسف

25 Rejab 1432H

27 Jun 2011


sumber

0 ulasan:




 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template