.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Jumaat, 29 Januari 2010

Penentuan Arah Kiblat : Pengenalan

0 ulasan

InsyaAllah. Untuk kali ini, penulis akan menukilkan salah satu bab yang begitu penting daripada Falak Syarei iaitu Penentuan Arah Kiblat. Andai diikutkan turutan pengajian penulis, seharusnya penulis menggarapkan sekurang-kurangnya 3 bab terlebih dahulu iaitu Pengenalan Falak Syarie / Astronomi (yang mana telah penulis titipkan secara ringkas sebelum ini, namun ianya terlalu sedikit. Masih terdapat beberapa topik yang tidak diketengahkan sebagai pengetahuan asas yang perlu difahami bagi pengenalan Falak Syarei-topik yang tidak disentuh ialah Perihal Bumi, dan Bulan), bab Takwim dan bab Transformasi Tarikh yang masing-masing lansung belum diketengahkan lagi. Tidak dinafikan kesemua bab ini begitu penting untuk diketengahkan kepada masyarakat, penulis beranggapan Penentuan Arah Kiblat adalah perlu diutamakan terlebih dahulu dalam memenuhi keperluan semasa yang begitu mendesak. Sekujur kemaafan penulis rebahkan terlebih dahulu atas kelewatan penulis menunaikan tanggungjawab sebagai orang yang menuntut dalam bidang ini, namun lewat menyahut seruan baginda Rasulullah S.A.W agar menyampaikan ilmu walau satu ayat. Apa pun, ini hanyalah sekadar perkongsian atas cebisan ilmu yang dikurniakan-Nya kepada hamba-Nya yang lemah ini.

Sebelum penulis terus kepada bab ini, penulis ingin mengambil kesempatan untuk mengajak para pembaca menghadiakan al-Fatihah buat Tuan Guru Haji Abdul Ghani Salleh A.M.N yang merupakan guru kepada guru penulis (Abu Qasim @ Ust Mohd Nor) atas penyebaran ilmu ini yang pastinya banyak membantu dan memastikan agar ilmu ini tidak terputus begitu sahaja.


Sejarah Ringkas

Dalam peristiwa yang dirakamkan oleh Allah S.W.T di dalam firman-Nya daripada ayat 144 surah al-Baqarah bermaksud: "Kami melihat wajahmu (Muhammad) sering menenegadah ke langit, maka akan Kami pelingka engkau ke kiblat yang engkau senangi. Maka hadapkanlah wajahmu ke arah Masjidilharam. Dan di mana saja engkau berada, hadapkanlah wajahmu ke arah itu. Dan sesungguhnya orang-orang yang diberi Kitab (Taurat dan Injil) tahu, bahawa (pemindahan kiblat) itu adalah kebenaran dari Tuhan mereka. Dan Allah tidak lengah terhadap apa yang mereka kerjakan."

Ayat ini menjelaskan kepada kita tentang pemindahan arah kiblat daripada Baitul Maqdis kepada Makkah sebgaimana yang telah dimaklumi umum. Peristiwa yang bersejarah ini telah berlaku pada 15 Rejab tahun ke-2 hijrah bersamaan 12 Januari 624 Masihi pada hari khamis iaitu ketika Nabi S.A.W sedang mengimami solat zohor. Dalam peristiwa ini, dua rakaat awal solat tersebut menghadap ke Baitul al-Maqdis sementara dua rakaat berikutnya baginda telah mengubah arah kiblatnya ke Makkah.


Hukum Menghadap Kiblat

Secara ringkasnya, telah berlaku khilaf di antara ulama'-ulama' mazhab samada wajib atau tidak menghadap kiblat bagi mereka yang jauh jaraknya. Mengikut qaul yang muktamad dalam mazhab Syafei, wajib qasad membetuli `ain ka'bah. Mazhab Hanafi dan Maliki pula kurang bersetuju dalam mewajibkannya bagi mereka yang jauh kerana ianya terlalu kecil dan sangat mustahil bagi penduduk seluruh dunia dapat menghadapnya secara tepat. Pendapat ini juga diterima pakai oleh sabahagian ulama' mazhab Syafei seperti Imam al-Ghazali. Sepakat kata yang telah dicapai oleh Ijma' Ulama' ialah wajib menghadap 'ain Ka'bah bagi mereka yang berada hampir dengan ka'bah.

Antara dalil yang menjelaskan perintah-Nya menghadap kiblat boleh dirujuk:

1. Surah Al-Baqarah : 142

2. Surah Al-Baqarah : 144

3. Surah Al-Baqarah : 149-150


Situasi Menghadap Kiblat

1. Jika berada berhampiran Ka'bah atau di dalam Masjidil Haram, maka tidak sah solatnya jika tidak menghadap Ka'bah secara langsung. Beliau mestilahlah yakin dalam keadaan ini samada dengan melihatnya, menyentuhnya atau seumpamanya. Penentuan arah kiblat ini dinamakan 'Qiblat yakin'.

2. Bagi mereka yang di luar Masjidil Haram tetapi masih lagi di Tanah Suci, maka memadailah dengan beliau bersolat menghadapkan tubuhnya ke arah Masjidil Haram dengan tujuan ke arah Ka'bah itu secara dzanni melalui perkhabaran penduduk di tempat itu yang adil dan dipercayai. Beliau perlu menggunakan arah yang ditunjukkan kepadanya dan tidak boleh berijtihad sendiri. Arah kiblat yang ditentukan dalam situasi ini dinamakan 'Qiblat Dzanni'.

3. Bagi mereka yang berada luar daripada Tanah Suci, maka beliau hendaklah berijtihad dengan menggunakan beberapa kaedah penentuan arah kiblat yang terdapat dalam ilmu Falak.

4. Bagi seseorang yang tidak mempunyai kemahiran berijtihad, maka beliau hendaklah mengikut (bertaklid) orang yang berijtihad.

Tersalah Ijtihad

Bagi masalah kiblat terdahulu setelah menyedari kedudukan kiblat sebelum ini adalah tidak tepat, tiada lain yang dapat dikatakan melainkan dengan kita mengharapakan keredhaan dan keampunan-Nya atas kelemahan kita ini. Apa pun, InsyaAllah kita setidak-tidaknya memperoleh satu pahala berijtihad berasaskan sebuah hadith Nabi S.A.W daripada Amru bin al-As yang mafhumnya:

“Apabila hakim (menghukum berdasarkan) ijtihad dan (ternyata) benar,

maka baginya dua ganjaran (pahala). Dan apabila hakim berijtihad dan

(ternayata) salah, maka baginya satu ganjaran.(pahala)”.[1]

Kaedah Penentuan Arah Kiblat

Secara kasarnya, kaedah penentuan arah kiblat boleh dibahagikan kepada 3 kategori atau bahagian iaitu:

1. Kaedah Petunjuk Alam

2. Kaedah Tradisional

3. Kaedah Moden

Kaedah-kaedah ini akan diperincikan pula kepada beberapa bahagian atau bentuk penentuannya dan akan dinukilkan di dalam artikel akan datang. InsyaAllah.

Kesimpulan

Realitinya, adalah sesuatu yang agak mustahil bagi manusia di seluruh dunia terutamanya yang berada jauh dengan Ka’bah untuk memastikan arah kiblat mereka betul-betul menepati jasad Ka’abah. Ini juga adalah bukti kedhaifan manusia dan juga kehebatan serta kekuasaan-Nya yang perlu kita insafi. Apa pun jua, berdasarkan kaedah berpandukan Qiblat Dzanni dan dibantu hadith tentang berijtihad telah menzahirkan betapa Dia tidak membebankan hamba-Nya dan mudah-mudahan ianya menjadi ibadat yang diterima-Nya.



[1] Muslim,kitab: al-Aqdiyah, Bab: Bayan Ajr al-Hakim, Bil.3240. Al-Bukhari, kitab : al-I`tisam bi al-Kitab wa al-Sunnah. Bil. 6805. Abu Daud, kitab: al-Aqdiyah, Bil. 3103.

Rabu, 20 Januari 2010

Dr Muhammad Badi`:Mursyid Am Baru Ikhwan Muslimin

0 ulasan
KAHERAH, 20 Jan: Ikhwan Muslimin telah mengumumkan Mursyid Am barunya iaitu Dr Muhammad Badi’ Abdul Majid Samy, 67 tahun.

Beliau adalah Mursyid Am kelapan bagi jemaah Ikhwan Muslimin yang diasaskan oleh Mursyid Am Pertama, Imam Hasan Al-Banna pada tahun 1928.

Dr Muhammad Badi’ (GAMBAR) menggantikan Mursyid Am KeTujuh, Ustaz Mahdi Akef yang tidak berhasrat menyambung jawatannya apabila umurnya melebihi 80 tahun.

Ustaz Mahdi Akef mengumumkan nama Dr Mohd Badi’ Abd Majid Saamy sebagai Mursyid Am Ikhwan Muslimin kelapan dalam sidang akhbar antarabangsa di Kaherah, Mesir jam 11.00 am (waktu Mesir) tadi.

Berikut adalah profil beliau:

Muhammad Badi Abdul Majid Samy, lahir 7 Agustus 1943, di kota Mahalla al-Kubra, dikenal seorang tokoh Ikhwan yang sangat ulet, teguh dalam pendirian, memiliki keyakinan yang kokoh terhadap cita-cita, dan memiliki pandangan-pandangan yang banyak mengadopsi pemikiran Sayyid Qutb. Badi menikah dengan Samia al-Ashnawy, mantan Direktur Sekolah Dakwah Islam, dan ia adalah adik kandung dari tokoh Ikhwan generasi awal, Ali Ashnawy, seorang pilot, yang dihukum mati tahun 1954 oleh Presiden Gamal Abdul Nasser, karena dituduh terlibat makar.

Dari perkawinannya itu, antara Badi dengan Sami memperoleh anak, diantaranya Ammar seorang insinyur dibidang komputer, Bilal ahli radiologi, Doha ahli dibidang pharmasi. Badi dan Samia juga telah dikaruniai cucu, Roaa, Habib, Eyad, dan Tameem.

Riwayat pendidikan Badi, cukup unik, yaitu sarjana kedokteran hewan tahun 1965, dan setelah lulus, mengajar di Fakultas Kedokteran Hewan, di tahun 1965. Selanjutnya, Badi melanjutkan kuliah, sampai kemudian mendapatkan master di bidang kedokteran hewan di tahun 1977 dari Universitas Zagazig. Tak lama kemudian Badie mendapatkan gelar doktor dibidang kedokteran hewan di tahun l979 di Universitas Zagazig. Sesudah mengajar dibidang yang digelutinya selama beberapa tahun, Badi menjadi asisten Profesor dibidang kedokteran hewan di tahun 1983 di Universitas Zagazig.

Murysid 'Aam IKhwanul Muslimin yang ke VIII ini, pernah menjadi tenaga ahli di bidang kedokteran hewan di Sana'a (Yaman), antara tahun 1982-1986. Ia terus melanjutkan keahlian dibidang kedokteran hewan, dan mendapatkan gelar Profesor di bidang kedokteran hewan, tahun l987, dari Universitas Kairo -Cabang di Bani Suef. Badie juga menjadi ketua Departmen Pathology, pada Fakultas Kedokteran Hewan di Beni Suef tahun 1990. Tokoh baru Ikhwan itu, juga menjadi supervisi 15 orang master, dan 12 orang PhDs, dan puluhan ilmuwan yang melakukan penelitian yang sedang mengambil spesialis dibidang kedokteran hewan.

Badie sekarang sebagai Profesor di Departemen Pathology Fakultas Kedokteran Hewan Universitas Beni Suef. Ia juga menjadi Sekjen Organisasi Assosiasi Dokter Hewan selama dua tahun. Ia juga anggota dewan Organisasi profesi dibidang profesi obat-obatan selama setahun. Kegiatan lainnya, Badie aktif dibidang sosial dan ilmu pengetahuan, dan selebihnya menjadi anggota Dewan Pemerintahan, khususnya Organisasi Islam yang menangani masalah Kesejahteraan di kota Mahalla al-Kubra.

Riwayat keterlibatan Badie di Gerakan Ikhwan, dimulai sejak tahun 1975 menjadi anggota bagian bidang administrasi Ihwan di Mahalla, di tahun 1977 menjadi kepala administrasi Ikhwan di kota Mahalla, tahun 1986 bekerja dibidang pendidikan di Sana'a (Yaman), di tahun 1990 menjadi ketua Ikhwan di Bani Suef, dan menjadi ketua bidang pendidikan di Beni Suef. Interaksi yang inten dengan Gerakan Ikhwan itu, membuat pribadi Badi sebagai seorang pemimpin yang sangat tangguh.

Selanjutnya, sebagai Anggota pusat Assosiasi di bidang Kedokteran Hewan, yang mengantarkan dirinya menjadi orang yang paling mendalami dibidang kedokteran hewan. Badie memiliki reputasi dibidang kedokteran hewan, yang sangat langka dalam bidang ini. Sampai sekarang ini ia terus mengeluti bidangnya, ditengah-tengah kesibukannya menjadi pemimpin gerakan Islam terbesar di dunia. Inilah pelajaran yang menarik seorang tokoh pergerakan Islam dengan latar belakang yang langka, dan bukan ulumul syar'i.

Karena keterlibatan yang sangat inten dalam pergerakan Ikhwan ini, maka Badi di tahun 1996 terpilih menjadi anggota Maktabul Irsyad (dewan pembimbing), dan di tahun 2007, tokoh yang memiliki kepribadian yang unik, dan sangat teguh pendiriannya ini, di pilih menjadi anggota pusat Maktabul Irsyad, sampai kemudian ia ditahan oleh fihak keamanan Mesir.


Pengalaman Badi juga pernah dipenjara bersama dengan Sayyid Quthb, di tahun 1965. Ia dijebloskan penjara selama 15 tahun di penjara militer, dan bertemu dengan seorang tokoh dan ideolog Ikhwan yaitu Quthb, dan dibebaskan sesudah dijalaninya selama 9 tahun. Setelah dibebaskan di tahun 1974, Badie kembali melanjutkan profesi sebagai dosen di Universitas Zagazig, serta mengajar di Yaman, dan kembali ke Universitas Kairo di Bani Suef. Ia berulang-ulang dimasukkan penjara oleh rejim Mesir, sampai tahun l999, di mana ia dijatuhi hukuman 5 tahun.

Badi yang menikah dengan Samia yang merupakan adik dari Ali Ashnawy yang telah digantung oleh Gamal Abdul Nasser ini, akan menjadi nakhoda baru dari pergerakan Ikhwan, yang bertanggungjawab menghadapi tantangan masa depan Ikhwan yang sangat rumit dan pelik, terutama tantangan internal dan eksternal. Badi telah teruji mengarungi perjalanan dakwah yang panjang bersama dengan Gerakan Ikhwan.

Mahdi Akif sendiri meninggalkan kepemimpin Jamaah Ikhwan dengan hati yang lapang, di tengah-tengah berbagai terpaan isu dan pandangan negatif terhadap Ikhwan, tapi tokoh yang masih berhubungan dengan Hasan Al-Banna itu, nampak ikhlas meninggalkan posisinya sebagai Mursyid 'Aam, tanpa harus bersikeras untuk mempertahankan terus menerus. Padahal, saat ini Ikhwan menjadi sebuah barometer politik di Mesir, khususnya dalam menghadapi pemerintah. Ikhwan di Mesir menjadi kekuatan utama oposisi, yang tidak mau melakukan tawar menawar dengan kekuasaan Husni Mubarak. Semua akan menepis adanya pengelompokkan dan pengkubuan di dalam tubuh Ikhwan, antara yang disebut konservatif dengan reformis.

Mahdi Akif, meninggalkan posisinya sebagai Murysid 'Aam, sesuai dengan aturan anggaran dasar (Nidhom 'Aam) Ikhwan, yang sejak meninggalnya Mustafa Masyhur, Mursyid 'Am yang ke VI, jabatan Mursyid 'Aam, tidak lagi seumur hidup, tapi dibatasi hanya dua periode. Mahdi Akif jujur dan komitment pada aturan organisasi, dan kemudian sebagai pucuk pimpinan Ikhwan, ia meninggalkan posisinya sebagai Mursyid 'Aam, tanpa harus terbebani lagi dengan jabatan itu.


sumber: harakahdaily.net dan Sasak.net

Selasa, 19 Januari 2010

Memburu Marikh

0 ulasan

InsyaAllah. Jika tiada aral melintang, penulis bersama beberapa orang sahabat dengan bimbingan Ust Mohd Nor akan menyaksikan jasad Marikh pada 28 Januari ini sebagaimana info yang dipetik daripada Falak-Online seperti berikut:

Planet Marikh sekali lagi akan bergerak menghampiri Bumi pada akhir bulan ini. Kali terakhir ia berlaku ialah pada akhir tahun 2007.

Tumpukan mata anda ke langit timur apabila selepas terbenamnya matahari dan menjelang Isya. Anda akan dapat lihat sebuah objek seperti bintang yang amat cerah berwarna oren-kemerahan menyinari langit di kawasan langit tersebut.

Itulah planet Marikh, planet ke-4 di dalam sistem suria kita dan berada pada kedudukan Istiqbal dengan Bumi.

Istiqbal merupakan satu keadaan di mana planet-planet yang berada di dalam orbit yang lebih jauh daripada Bumi, berada pada kedudukan sederet relatif kepada Bumi dan Matahari. Di dalam kes ini, Marikh-Bumi-Matahari akan berada pada satu garisan yang hampir lurus. Ini bermaknanya, sebaik sahaja matahari terbenam, Marikh akan terbit.

Pusingan planet Marikh (atau juga dikenali sebagai planet Merah) bagi setiap kedudukan istiqbal ialah setiap 26 bulan.

Ketika ini, Marikh akan berada paling hampir dengan Bumi, dan kita akan dapat melihat ciri-ciri permukaannya dengan begitu jelas dan mudah.

Namun, disebabkan orbit Marikh dan Bumi tidak seragam jauhnya daripada Matahari, maka jarak Marikh-Bumi bagi setiap kejadian istiqbal berbeza-beza. Jika anda masih ingat, tahun 2003 yang mana ketika itu Marikh berada pada jarak yang paling hampir dengan Bumi jika dibandingkan dengan kedudukan istiqbal yang lain.

Kali ini, Marikh tidaklah berada amat hampir tetapi mencukupi untuknya bersinar dengan cerah dan menarik perhatian kita. Kiraan falak menunjukkan kecerahan hampir menyamai kecerahan bintang paling cerah di langit, iaitu bintang Sirius.

Oleh itu, jangan lepaskan peluang meneropong Marikh di sepanjang bulan Januari dan Februari ini!

(Foto diambil oleh Pete Lawrence pada 2 Jan 2010 lepas. Sumber di sini)

Jumaat, 15 Januari 2010

Facebook : Pandangan Ust Zaharuddin

0 ulasan

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

Soalan

Ustaz, SYUBHAHKAH menyertai FACEBOOK? ana ada terbaca artikel yang mana pemiliknya, Mark Zucherberg menyumbangkan dana melalui penggunaan facebook ini dari seluruh dunia kepada bangsanya, Yahudi. Mohon penjelasan ustaz?

Jawapan

Soalan ini terlalu kerap dilontar kepada saya dan begitu banyak pula ditulis oleh pelbagai individu di forum dan blog.

Sebelum ini saya sendiri tidak menggunakan facebook walaupun saya telah membuat beberapa kajian serba ringkas dan membaca semua terma perjanjian yang terkandung di web facebook.

Namun ramai individu meminta dan mencadangkan saya membuka akaun facebook untuk menyebarluaskan lagi dakwah dan ilmu yang terkandung di dalam website saya. Biasanya, permintaan itu saya abaikan, sehinggalah rakan webmaster zaharuddin.net sendiri mencadangkan kepada saya, lalu saya tolak atas alasan kesibukan.

Beliau kemudian mencadangkan dibuka fanpage facebook dan bukannya facebook profile individu bagi mengelak kesibukan yang dibimbangkan tadi. Beliau juga bersetuju membantu proses pembukaan itu dan administrasi.

Atas tanggungjawab dakwah dan melihat web saya yang kerap ditimpa masalah server akhir-akhir ini, saya izinkan beliau memulakan fanpage facebook untuk pengunjung zaharuddin.net. Boleh melawatnya di sini.

Maka sejak dari 28 Dis 2009, saya mula menjenguk facebook zaharuddin.net dan membuat pengisian serba ringkas.

Kembali kepada soalan, dalam menentukan keputusan dan hukum penyertaan facebook, menurut pendapat saya, terdapat beberapa isu yang perlu diperhati dan telah saya perhati sebelum saya memberi izin kepda rakan webmaster saya membuka fanpage facebook. Ia adalah seperti berikut :-

1) Bolehkah menggunakan produk ciptaan Yahudi?

Kesimpulan bagi soalan ini telah saya ulas panjang lebar dalam artikel terdahulu. Kesimpulannya, adalah dibenarkan untuk umat Islam membeli, menjual, menggunapakai produk ciptaan bukan Islam termasuk Yahudi, selagi mana ia dalam ruang lingkup yang halal.

Nabi Muhammad SAW juga diriwayatkan dalam hadis yang sohih telah berurusan dan membuat transaksi jual beli dan cagaran dengan seorang yahudi, iaitu :-

‏أَنَّ النبي صلى الله عليه وسلم اشْتَرَى طَعَامًا من يَهُودِيٍّ إلى أَجَلٍ وَرَهَنَهُ دِرْعًا من حَدِيدٍ

Ertinya : "Sesungguhnya Nabi SAW membeli makanan dari seorang Yahudi dengan pembayaran secara bertangguh, dan mencagarkan baju besi baginda SAW" ( Riwayat al-Bukhari, no 2326, 2/841)

Tambahan dalil boleh dibaca dari link artikel saya yang lalu di atas.

2) Apa maksud saudara penyoal dengan ayat ‘menyumbang kepada bangsa Yahudi'?

Jual beli Muslim dengan seorang Yahudi hingga memberikan keuntungan kewangan kepada dirinya tidak bermasalah sama sekali di sisi Islam, malah Rasulullah s.a.w dan para sahabat banyak yang berjual beli dengan Yahudi di Madinah.

Cuma persoalannya di sini, adalah menyumbang kepada keganasan Yahudi Zionis. Namun adakah dakwaan itu boleh dibuat dan dipercayai semudah itu, tanpa sebarang bukti jelas dan hanya bersandarkan kepada latar belakang peribadi si pengasas?

3) Adakah penyaluran dana kepada individu Yahudi atau khas ditujukan kepada proses penjajahan tanah Palestin?

Begini, jika ternyata dari sumber yang sohih, jelas lagi pasti, sesuatu transaksi jual beli kita memberikan keuntungan kepada organisasi Yahudi yang mana digunakan hasil pendapatannya digunakan untuk proses penjajahan haram, keganasan dan serangan ke atas umat Islam, tatkala itu barulah hukum HARUS berubah menjadi HARAM menurut sepakat ulama.

Dalam konteks facebook, ia masih kekal tidak jelas kerana hampir semua penulisan yang membantah facebook, tidak menyertakan bukti jelas berkenaan hal ini. Semuanya membuat andaian itu dan ini, sedangkan andaian semata-mata tidak boleh mengubah hukum asal keharusan kepada haram. Ia sekadar boleh mengajak kita untuk berhati-hati dan peka sahaja.

Malah majoriti pengguna facebook tidak melakukan sebarang transaksi kewangan dengan syarikat tersebut. Kecuali yang menyertai skim-skim yang ditawarkan (ini memerlukan perbincangan berasingan)

Jika ada pula yang mengarahkan saya membuat kajian dan mencari bukti-bukti itu sebelum memberi pandangan berkenaan status hukum. Justeru boleh saya katakan, kajian telah dibuat dan kami gagal MENDAPATI sebarang bukti untuk menyokong andaian-andaian pihak yang membuat andaian.

Jika dikatakan

"bukti bertulis tentulah dirahsiakan oleh pihak syarikat facebook dan mereka memberikan sumbangan secara senyap-senyap"

Tanpanya, Islam tidak memberatkan kita untuk membuat andaian dalam hal seumpama ini. Jika andaian sedemikian masih ingin digunakan, kelak mengakibatkan kesukaran berat (mashaqqah) buat seluruh umat Islam pada banyak perkara dan aktviti lain, kerana larangan dan andaian juga akan terpakai buat semua penjual bukan Islam beragama Hindu, Kristian, Buddha dan lainnya. Penjual-penjual tersebut juga boleh diandaikan menyumbang kepada gerakan melawan Islam secara senyap. Akhirnya, kita terperangkap dengan kekerasan fatwa kita sendiri, hingga bermusuh dengan semua tanpa bukti yang jelas.

Oleh kerana itu, selagi tidak disertakan dan tidak mampu dihadirkan bukti bertulis, selagi itulah hukum adalah HARUS untuk berjual beli dengan penjual atau syarikat milik Yahudi. Jika berjual beli pun dibenarkan, apatah lagi sekadar membuka akaun facebook.

Cuma mungkin keharusan berurusan dengan barangan Yahudi, boleh menjadi makruh atau syuhbat diketika wujudnya peperangan dan serangan ke atas umat Islam. Ini memerlukan penelitian ‘case by case'.

Cuma menurut maklumat yang diterima, puak Yahudi Zionis sendiri TIDAK PUAS HATI dengan facebook. Sila BACA DISIN I

Pun begitu, pengguna facebook sukar untuk dibebankan dengan masalah ini kerana mereka TIDAK BERJUAL BELI denga facebook, mereka hanya menggunakannya secara percuma. Jika dikatakan, penggunanya menyebabkan trafik facebook menjadi tinggi dan iklan mencurah masuk lalu memberi keuntungan kepada pemilik facebook. Ia juga sukar kerana kesesakan trafik bukanlah bersifat ‘direct' membantu facebook, tambahan pula sebagaimana di katakan tadi, tidak jelasnya sumbangan kepada keganasan Yahudi.

4) Privacy pengguna facebook dijajah?

Ini mungkin ada benarnya, setelah saya menghabiskan bacaan privacy policy yang terkandung di dalam web facebook, ia memberikan gambaran bahawa gambar, info dan segala yang terkandung di dalam facebook kita boleh tetap wujud di facebook orang lain yang dikongsi, dan saya yakin pihak facebook juga mempunyai simpanan data terbabit.

Policy menyebutkan :

"Even after you remove information from your profile or delete your account, copies of that information may remain viewable elsewhere to the extent it has been shared with others, it was otherwise distributed pursuant to your privacy settings, or it was copied or stored by other users."

Terma ini adakalanya boleh membawa sedikit mudarat jika tidak ditangani dengan bijak oleh pengguna. Namun demikian, terma ini sahaja tidak mampu menjadi keseluruhan facebook sebagai haram.

Selain itu, juga disebutkan :

To respond to legal requests and prevent harm. We may disclose information pursuant to subpoenas, court orders, or other requests (including criminal and civil matters) if we have a good faith belief that the response is required by law. This may include respecting requests from jurisdictions outside of the United States where we have a good faith belief that the response is required by law under the local laws in that jurisdiction, apply to users from that jurisdiction, and are consistent with generally accepted international standards. We may also share information when we have a good faith belief it is necessary to prevent fraud or other illegal activity, to prevent imminent bodily harm, or to protect ourselves and you from people violating our Statement of Rights and Responsibilities. This may include sharing information with other companies, lawyers, courts or other government entities."

Berdasarkan kepada terma di atas. Sebenarnya pihak facebook mempunyai hak untuk mendedahkan informasi kita kepada mana-mana berdasarkan alasan yang disebut di atas. Tiada takrif jelas bagi yang disebut di atas, semua masih tetap terpulang kepada keputusan pihak facebook. Maka menyerahkan info dan gambar kita kepada syarikat tertentu, CIA, FBI atau apa jua badan kerajaan adalah hak facebook jua.

Walaupun begitu, ia sekali lagi tidak cukup kuat untuk sampai menjadikan pengunaan facebook sebagai haram, apa yang perlu adalah kawalan dan had limit.

KESIMPULAN

Saya tidak berhasrat untuk menyenaraikan satu persatu baik dan buruk penggunaan Facebook, cuma apa yang ingin saya nyatakan sebagai kesimpulan adalah seperti berikut :-

· Hukum membuka akaun dan menggunakan facebook adalah HARUS selagi tidak terbukti ia menggunakan pengaruh dan keuntungannya untuk menyerang Islam atas nama facebook samada melalui dana kepada Yahudi, Amerika dan lainnya.

· Bagi mereka yang masih tidak selesa dengan latarbelakang pengasas dan syarikat facebook, mereka dinasihatkan untuk TIDAK MEMBUKA DAN MENYERTAI FACEBOOK. Mereka boleh terus memberi nasihat kepada pengguna facebook agar sentiasa berhati-hati, namun tidak boleh dengan sewenangnya menuduh pengguna facebook melakukan perkara haram secara umum.

· Bagi mereka yang ingin mengambil sikap lebih berhati-hati mereka disarankan untuk :-

a- Memanupulasi akaun facebook untuk manfaat Islam melebihi kepentingan peribadi. Justeru, ruang yang ada wajar digunakan untuk mempromosi kefahaman Islam melalui tulisan, video, audio dan sebagainya.

b- Limitasikan dan kurangkan perbincangan soal remeh temeh peribadi yang membuang masa diri dan orang lain.

c- Tidak sehingga berkongsi terlalu banyak gambar peribadi ( khsusunya bagi wanita) sejak zaman kanak-kanak tanpa had limitasi, tanpa kawalan ia bakal membawa mudarat berbanding manfaat. Di samping ia akan kekal di facebook orang yang dikongsi dan juga syarikat facebook.

d- Tidak memasukkan perincian peribadi yang sensitif khususnya seperti akaun bank, taraf kesihatan dan sebagainya. Cukuplah sekadar menyertakan nama, tarikh lahir dan pendidikan.

e- Tidak terlibat dengan permainan-permainan dan aplikasi yang dijangka bercanggah dengan Islam seperti kuiz ramalan nasib. Sama ada atas dasar ‘main-main' atau tidak.

f- Tidak mempercayai aplikasi tilik moden seperti rahsia tarikh kelahiran dan sepertinya yang terkandung dalam aplikasi percuma facebook. Sama ada atas dasar ‘main-main' atau tidak.

g- Menyedari bahawa maklumat kita di facebook boleh menjadi database pihak asing untuk memantau kehidupan dan informasi peribadi kita jika tidak dikawal. Database sebegini sebenarnya amat bernilai dan sukar ada satu organisasi di dunia ini yang mampu menyimpan maklumat manusia sebagaimana facebook. Hatta parti politik masing-masing pun tidak mempunyai maklumat ahlinya yang sebegitu update sebagaimana facebook. Justeru, maklumat sebegini amat banyak gunanya untuk sebarang tujuan kejahatan dan ketamakan.

Jika itu semua dapat dijaga dan disedari, saya kira mengguna dan membuka akaun facebook adalah kekal dalam hukum HARUS atau DIBENARKAN, malah jika ia lebih banyak digunakan untuk kemaslahatan Islam, ia DIGALAKKAN. Malah jikalau terdapat unsur syubhat sekalipun, ia telah diatasi oleh manfaat yang disebarkan melalui facebook itu.

Sekian,

Khamis, 7 Januari 2010

Bicara Ilmiah : Permulaan Yang Hebat

0 ulasan


Alhamdulillah.
Isnin lalu yang bertarikh 18 Muharram 1431H bersamaan 4 Januari 2010 M menyaksikan suatu anjakan baru yang dipelopori oleh Nadi Al-Syariah (NAS) melalui Bicara Ilmiah sebagai program bulanannya. Berita lanjutt berkenaan program tersebut boleh didapati di blog NAS sendiri. Saya tidak berhasrat untuk mengulas panjang berkenaan perjalanan program tersebut disebabkan ianya telah dimaklumkan di blog NAS.

Terdahulunya, sekalung ucapan tahniah dan syabas diucapkan buat AJK pelaksana program yang telah bertungkus-lumus bagi menjayakan program berkenaan. Semoga segala kerja buat kalian mempunyai nilainya di sis Allah SWT. Bagi saya, program Bicara Ilmiah kali ini wajar dipuji dan dibanggakan, bahkan tidak salah jika saya katakan ianya telah mencetus suatu fenomena baru yang mencernakan susana ilmiah bilamana menyaksikan sambutan yang begitu memberangsangkan dari kalangan pihak pentadbiran tertinggi KIAS (Dr.Johari selaku Ketua Eksekutif, Dr.Yaacob selaku Pendaftar), kakitangan dan pensyarah-pensyarah selain daripada mahasiswa KIAS.

Jika dianalisa, suasana perbincangan di dalam program nyata begitu hidup sekali dan sangat memuaskan hati. Ianya menunjukkan komiten yang tinggi dari pelbagai pihak yang ada di KIAS.
Melihat kepada perkembangan positif yang saya sifatkan tidak pernah berlaku bagi program-program terdahulu di KIAS yang berkonsepkan sebegini bentuk, tidak salah jika saya menganggap ianya sebagai perintis kepada suatu perubahan yang cukup bermakna di KIAS. Malahan jika situasi yang sama ini mampu dikekalkan atau dipertingkatkan lagi bagi setidak-tidaknya 2 siri Bicara Ilmiah yang akan datang, maka tidak mustahil jika dikatakan bahawa pada sesi kemasukan Jun nanti akan menyaksikan Bicara Ilmiah terpaksa beralih lokasinya ke dewan yang lebih luas bahkan ianya juga mampu menjadi antara program yang utama di KIAS menyaingi program-program pihak lain. Hatta tidak mustahi juga andai ianya akan menjadi salah satu ruang bagi semua pihak di KIAS dalam mengetengahkan pandangan masing-masing seterusnya membentuk kesatuan pemikiran yang jitu di KIAS.















Akhirnya, kepada semua baik AJK NAS, AJK Program, para peserta program mahupun para pembaca nukilan yang ringkas ini, saya tinggalkan kalian dengan firman-Nya sebagai renungan bersama.

"Allah berikan kepada mereka balasan perkerjaan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka tidak akan rugi." (Hud : 15)

"Jika kamu melakukan kebaikan, (maka faedah) kebaikan yang kamu lakukan adalah untuk diri kamu... ". (al-Israa':7)

Isnin, 4 Januari 2010

Isu Penggunaan Nama Allah : 1 Penelitian

0 ulasan
Penulis tidak bercadang untuk mengulas apa-apa dalam isu ini. Bagi penulis, memadailaah sahaja dengan penulis mengajak para pembaca meneliti beberapa pandangan dan respon mereka-mereka yang bagi penulis wajar diambil serius pandangannya yang penulis mengira merekalah ahli bagi permasalahan ini. Penulis tidak berhasrat malah mengabaikan langusng respon-respon mereka yang pada penulis bukanlah yang wajar diambil kira pandangan mereka. Asasnya yang ingin penulis tekankan di sini, adalah isu-isu berkaitan agama ini sewajarnya dirujuk kepada mereka yang arif berkaitannya, bukan dengan memetik semberono pandangan mereka yang berkepentingan untuk menjaga periuk nasi mahupun di jalanan kaki.
Justeru itu, ayuh kita meneliti sendiri pandagna mereka ini dan mencedok kebaikannya itu sekalipun sekiranya terdapat percanggahan, namun perlunya kebijaksanaan kita demi kebaikan imej Islam yang kita bawa untuk dipakaikan kepada diri kita sebagai seorang muslim sebagai contoh ummah yang terbaik. Antara respon yang dipetik penulis ialah:

1. Datuk Dr. Harun Din
2. Dr.Asri
3. PAS


Dalam pada itu, terdapat juga respon daripada beberapa medium mahasiswa yang seharusnya dicontohi oleh para mahasiswa lain akan sikap sensitiviti terhadap isu agama sebagai golongan mahasiswa seperti:

1.Ikatan Studi Islam
2.Ma'ruf Club


Cuma sedikit kekecewaan bagi penulis bilamana mereka-mereka yang seharusnya bersuara masih mendiamkan diri seperti para mufti, Majlis Fatwa Kebangsaan dan seumpamanya yang penulis melihat mereka seolah-olah tidak merasai kepentingan mereka untuk berpendirian dengan ilmu mereka bagi membantu memecahkan kebuntuan masyarakat kini. Hakikatnya yang diperlukan oleh masyarakat adalah penjelasan berasaskan ilmu dan bukanlah respon tindakan agresif yang tidak mencerminkan akhlak muslim mahupun sikap berdiam diri menzahirkan kebaculan diri seolah-olah jahil lagi tidak berpengetahuan atau pengecut dalam mezahirkan ilmunya.

Ahad, 3 Januari 2010

Gerhana Matahari Cincin : 15 Januari ini!!!

0 ulasan
Gerhana Matahari Cincin dijangka akan berlaku pada 15 Januari akan datang sebagaimana yang dilaporkan oleh Falak Online seperti berikut:

Pada hari Jumaat, 15hb Jan 2010 nanti, sebuah lagi kejadian gerhana matahari akan berlaku. Kali ini, ia merupakan Gerhana Matahari Cincin yang akan dapat dilihat disepanjang laluan sejauh 300km yang merentasi benua Afrika, kemudian melalui Lautan Hindi di mana gerhana akan berada pada fasa paling lama iaitu 11 m 8 saat.

Kemudian ia akan meneruskan laluannya ke India, Bangladesh, Burma dan berakhir di China.Di Malaysia, hanya Gerhana Matahari Separa sahaja dapat dilihat pada tarikh tersebut.




Kiraan waktu gerhana dari lokasi bandar-bandar utama di malaysia adalah seperti berikut:

Kuala Lumpur

Fasa Sentuhan Pertama (Mula Gerhana): 3:01 PM

Fasa Maksimum (41% Matahari Tertutup):4:26 PM

Fasa Sentuhan Terakhir (Tamat Gerhana): 5:38 PM

Kota Bharu

Fasa Sentuhan Pertama (Mula Gerhana): 3:03 PM

Fasa Maksimum (47% Matahari Tertutup):4:31 PM

Fasa Sentuhan Terakhir (Tamat Gerhana): 5:45 PM

Langkawi (Kuah)

Fasa Sentuhan Pertama (Mula Gerhana): 2:54 PM

Fasa Maksimum (52% Matahari Tertutup):4:27 PM

Fasa Sentuhan Terakhir (Tamat Gerhana): 5:46 PM

Kuching

Fasa Sentuhan Pertama (Mula Gerhana): 3:34 PM

Fasa Maksimum (23% Matahari Tertutup):4:34 PM

Fasa Sentuhan Terakhir (Tamat Gerhana): 5:27 PM

Miri

Fasa Sentuhan Pertama (Mula Gerhana): 3:43 PM

Fasa Maksimum (24% Matahari Tertutup):4:41 PM

Fasa Sentuhan Terakhir (Tamat Gerhana): 5:33 PM

Kota Kinabalu

Fasa Sentuhan Pertama (Mula Gerhana): 3:47 PM

Fasa Maksimum (24% Matahari Tertutup):4:44 PM

Fasa Sentuhan Terakhir (Tamat Gerhana): 5:35 PM

Nota: Kiraan dibuat berdasarkan waktu standard Malaysia. Perisian Skymap Pro (versi 8).

Laman web NASA yang disediakan oleh Fred Espanak mengandungi peta interaktif gerhana menggunakan Google Map. Klik SINI

Nota: Waktu kejadian yang dipaparkan di laman web NASA adalah berdasarkan Universal Time (UT). Untuk tukar ke waktu Malaysia, sila tambah 8 jam.

Cara melihat gerhana

Seperti yang selalu diingatkan, jangan SEKALI-KALI melihat Matahari dengan mata kasar atau alat mencerap (teleskop atau binokular). Cahaya matahari amat terang dan memancarkan radiasi yang amat tinggi sehingga boleh merosakkan mata sehingga buta.

Kaedah paling selamat melihat fasa-fasa gerhana ialah dengan menggunakan kamera lubang pin (Pin Hole Camera).

Jika anda mempunyai binokular, gunalah kaedah projeksi atas kertas (cardboard projection).

Jika anda mempunyai teleskop, sebaik-baik kaedah ialah dengan menggunakan penapis matahari (seperi baader atau mylar). Cuba elakkan daripada menggunakan kaedah projeksi atas kertas kerana intensiti cahaya matahari amat kuat dan boleh mencairkan kanta mata (eyepiece) anda!

Rujuk SINI

Suasana ketika Gerhana Matahari Separa.

Disebabkan matahari teramat cerah, tidak banyak kesan yang dapat dirasa atau dilihat ketika fasa gerhana. Mungkin paling jelas ialah suasana sekeliling akan kelihatan 'kurang' terang berbanding biasa. Namun, anda perlulah mempunyai skil observasi yang tinggi untuk benar-benar dapat melihat perbezaan cahaya ketika fasa gerhana.

Rajah disebelah menunjukkan keadaan ketika gerhana maksimum dari Kuala Lumpur. Simulasi dibuat menggunakan perisian Stellarium.




 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template