.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Khamis, 25 Ogos 2011

Perutusan Eidul Fitri 1432H TGHH Presiden PAS

0 ulasan

Rabu, 24 Ogos 2011

Ulama Politik: Untuk Dakwah atau Parti?!!

0 ulasan























Isnin, 22 Ogos 2011

Israk dan Mikraj: Pencetus Teknologi Maklumat

0 ulasan





Peristiwa Israk dan Mikraj sebenarnya mengajar kita agar menjadi umat yang bermaklumat. Umat bermaklumat bererti umat yang mempunyai ilmu. Dengan ilmu itu, dapat digunakan memakmurkan dunia ini sebagai Khalifah Allah.

Negara kita tidak terkecuali dalam mengorak langkah untuk memacu kemajuan ekonomi melalui teknologi maklumat. Ertinya setiap rakyat negara ini perlu meningkatkan ilmu pengetahuan khususnya melalui sistem yang terdapat di dalam teknologi maklumat tersebut.

سُبۡحَـٰنَ ٱلَّذِىٓ أَسۡرَىٰ بِعَبۡدِهِۦ لَيۡلاً۬ مِّنَ ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡحَرَامِ إِلَى ٱلۡمَسۡجِدِ ٱلۡأَقۡصَا ٱلَّذِى بَـٰرَكۡنَا حَوۡلَهُ ۥ لِنُرِيَهُ ۥ مِنۡ ءَايَـٰتِنَآ‌ۚ إِنَّهُ ۥ هُوَ ٱلسَّمِيعُ ٱلۡبَصِيرُ

"Maha Suci Allah yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjidilharam (di Mekah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) Kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha Mengetahui." (Al-Isra':17:1)

Kejadian Mikraj diceritakan Allah,

وَلَقَدۡ رَءَاهُ نَزۡلَةً أُخۡرَىٰ (١٣) عِندَ سِدۡرَةِ ٱلۡمُنتَهَىٰ (١٤) عِندَهَا جَنَّةُ ٱلۡمَأۡوَىٰٓ (١٥) إِذۡ يَغۡشَى ٱلسِّدۡرَةَ مَا يَغۡشَىٰ (١٦) مَا زَاغَ ٱلۡبَصَرُ وَمَا طَغَىٰ (١٧) لَقَدۡ رَأَىٰ مِنۡ ءَايَـٰتِ رَبِّهِ ٱلۡكُبۡرَىٰٓ (١٨)

"Dan demi sesungguhnya! (Nabi Muhammad) telah melihat (malaikat Jibril, dalam bentuk rupanya yang asal) sekali lagi. Di sisi "Sidratul-Muntaha"; Yang di sisinya terletak Syurga "Jannatul-Makwa". (Nabi Muhammad melihat Jibril dalam bentuk rupanya yang asal pada kali ini ialah) semasa "Sidratul Muntaha" itu diliputi oleh makhluk-makhluk dari alam-alam ghaib, yang tidak terhingga. Penglihatan (Nabi Muhammad) tidak berkisar daripada menyaksikan dengan tepat (akan pemandangan yang indah di situ yang diizinkan melihatnya) dan tidak pula melampaui batas. Demi sesungguhnya, dia telah melihat sebahagian dari sebesar-besar tanda-tanda (yang membuktikan luasnya pemerintahan dan kekuasaan) Tuhannya." (Surah An-Najm: 13-18)

Rasulullah ﷺ telah dibawa menjelajahi segenap alam, dari alam dunia fana ini hingga ke tempat yang tertinggi iaitu Sidratul Muntaha, melawat suasana Syurga dan Neraka serta menyaksikan pembalasan Allah kepada penghuni-penghuninya. Ini membuktikan Israk dan Mikraj lebih canggih dari lebuhraya maklumat yang ada pada hari ini kerana maklumat yang didapati darinya bukan hanya mencakupi perkara-perkara lahiriah, malah perkara-perkara maknawi yang tidak dapat dicapai oleh mata fizikal, tetapi boleh diterima oleh mata hati.

Israk Mikraj bagaikan pencetus ilham bagi manusia untuk mencipta satu sistem pelayaran maklumat melalui internet misalnya. Dan mendorong manusia untuk membuat kajian-kajian mengenai teknologi perubatan dan pembedahan, teknologi kenderaan pantas seperti kapalterbang dan kapal angkasa, hingga ke persoalan planet-planet dan bintang-bintang.

Israk dan Mikraj mendedahkan watak-watak manusia, yang beriman dan yang kufur, serta hakikat kehidupan mereka. Juga pembalasan-pembalasan yang bakal diterima di Akhirat nanti.

Israk Mikraj menyingkap rahsia yang maha luas, yakni meliputi rahsia alam duniawi dan ukhrawi.

Israk Mikraj memberi maklumat yang positif dan negatif, agar manusia boleh memilih jalan hidup sama ada untuk kebenaran atau kebatilan, ke Syurga atau ke Neraka.

Perintah solat yang diterima Rasulullah ﷺ semasa mikraj pula merupakan satu teknologi yang paling canggih, di mana seorang hamba boleh berhubung terus dengan penciptanya, Allah SWT. “Solat itu mikraj orang mukmin.” (Al Hadis)

Inilah teknologi perhubungan dan maklumat yang unggul yang dimiliki oleh umat Islam. Keunggulannya hanya ditinggalkan di meja-meja syarahan setiap kali datangnya bulan Rejab, dan semata-mata ilmu buat santapan minda. Sekiranya umat Islam menjadikan ianya sebagai satu falsafah kejayaan dalam era maklumat, pasti umat Islam akan lebih maju dan berjaya dari orang kafir.

Ketika Israk (yakni sebelum Baginda Rasulullah di mikrajkan), Rasulullah ﷺ telah mendengar satu suara dari arah kanannya, lalu baginda bertanya kepada Jibril: "Ya Jibril, saya mendengar suara dari arah kananku, suara siapakah itu?" Jibril menjawab: "Itulah suara Yahudi, ketahuilah sesungguhnya kalau engkau berhenti di saat itu, nescaya umatmu menjadi orang-orang Yahudi."

Baginda Rasulullah ﷺ bertanya lagi: "Sayapun mendengar suara dari arah kiri, suara siapakah itu?" Jibril menjawab: "Itulah suara Nasrani, ketahuilah sesungguhnya engkau berhenti di saat itu, nescaya umatmu menjadi menjadi orang-orang Nasrani, dan adapun seorang wanita yang menemui kamu adalah gambaran tentang dunia ini, yang telah berhias untukmu, maka seandainya kamu berhenti di saat itu, nescaya umatmu akan memilih duniawi daripada Akhirat."

Kemudian Rasulullah ﷺ dihidangkan dua gelas minuman, satu gelas berisi susu dan satu gelas lagi berisi khamar, lalu baginda dipersilakan meminumnya. berkata Jibril:"Minumlah mana yang engkau sukai." Maka baginda mengambil gelas yang berisi susu serta meminumnya, dan ditinggalkannya gelas yang berisi khamar. Komen Jibril: "Tepatlah pilihan engkau yang sesuai dengan fitrah-iaitu engkau telah memberikan Islam kepada umatmu sebagai agama mereka. Ketahuilah seandainya engkau memilih khamar (arak), nescaya akan menjadi sesatlah umatmu."

Teknologi maklumat yang wujud hari ini adalah alat yang boleh memberi manfaat dan juga boleh memudharatkan. Jika sewaktu Israk Mikraj Rasulullah ﷺ diberi pilihan untuk memilih pilihan yang tepat dan benar, umat Islam yang melibatkan diri dalam teknologi maklumat ini juga lebih perlu berhati-hati membuat pilihan terhadap maklumat-maklumat yang boleh diperolehi dari internet khususnya.

Teknologi maklumat boleh dijadikan sebagai alat atau senjata yang paling ampuh dalam menyubur serta menularkan pelbagai budaya negatif. Antaranya budaya porno, hedonisme, accult (penyebaran ajaran sesat) dan seumpamanya. Ini kerana penggunaan internet membolehkan kita mendapat apa sahaja maklumat yang kita ingini.

Oleh itu, internet juga berperanan menyebarkan pelbagai maklumat yang bersifat negatif yang sehingga sekarang ini tidak ada satu mekanisme yang dapat diwujudkan bagi mengawalnya. Selain bahan-bahan pornografi, internet juga berfungsi sebagai medium iklan dan perniagaan yang memperdagangkan maruah serta moral.

Apa yang lebih membimbangkan ialah internet telah disalahgunakan untuk tujuan yang tidak sihat sebagai alat propaganda dan provokasi sehingga mendorong para penggunanya melakukan perkara yang bercanggah dengan norma masyarakat serta undang-undang.

Bagi umat Islam, ini semua adalah cabaran yang perlu dihadapi dalam mengharung era teknologi ini. Jika kita ambil pengajaran dari Israk dan Mikraj, Rasulullah ﷺ disucikan terlebih dahulu melalui 'pembedahan' oleh malaikat lalu dimasukkan iman.

Di sinilah peranan iman sebagai penentu atau sebagai satu mekanisme pengawalan agar maklumat yang didapati dari internet dapat disaring dengan tepat.

Hanya iman dan taqwa , satu-satunya jalan yang dapat menghindarkan umat dari terjebak dalam tipuan musuh, Yahudi dan Nasrani. Dengan iman juga dapat membawa umat dapat memanfaatkan teknologi maklumat sebagai satu medium dakwah ke alam jagat.

Maklumat dihujung jari. Hujung jari itulah yang membawa anda untuk memilih jalan, Syurga atau Neraka. Jalan Allah atau jalan syaitan, maka iman jadi penentu.

Sama ada disedari atau tidak, teknologi maklumat telah dijadikan sebagai satu bentuk saluran penjajahan baru oleh negara kuasa besar dan maju terhaadap negara-negara seperti Malaysia. Oleh itu kita perlu hadapi bentuk penjajahan ini dengan memanfaatkan sepenuhnya ruang di dalam teknologi maklumat untuk menembak 'peluru-peluru berpandu' iman dan Islam ke seluruh dunia. Agar dunia akan faham daan mengerti bahawa hanya Islam yang membawa keselamatan dan rahmat ke seluruh buana.

Firman Allah:

وَقَـٰتِلُواْ ٱلۡمُشۡرِڪِينَ كَآفَّةً۬ ڪَمَا يُقَـٰتِلُونَكُمۡ ڪَآفَّةً۬‌ۚ وَٱعۡلَمُوٓاْ أَنَّ ٱللَّهَ مَعَ ٱلۡمُتَّقِينَ

"dan perangilah kaum kafir musyrik seluruhnya sebagaimana mereka memerangi kamu seluruhnya dan ketahuilah sesungguhnya Allah berserta orang-orang yang bertakwa." (At-Taubah: 36)

Sesungguhnya teknologi maklumat tidaklah boleh diambil ringan oleh umat Islam. Umat Islam perlu menguasainya dengan tujuan agar tidak mudah ditipu oleh musuh-musuh Islam, sekaligus dapat menyampaikan Islam dengan lebih cepat dan pantas lagi.

Kemajuan teknologi canggih sememangnya tidak ada salah. Yang salahnya sekiranya ia digunakan oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab. Di situ ia lebih mendatangkan mudharat daripada manfaat. Tetapi jika ia digunakan oleh orang-orang yang bertanggungjawab, tentu ia akan memberikan banyak manfaat, terutama sebagai alat dakwah. Dalam arus teknologi maklumat hari ini mempelbagaikan pendekatan dakwah adalah satu keperluan.

Namun yang lebih utama lagi ialah mempertingkatkan kualiti taqwa dan wibawa para pendakwah. Sebab teknologi hanyalah sebagai alat, tetapi yang lebih penting adalah sifat dan sikap para pendakwah.

Ulama dahulu misalnya, tidak banyak alat dan kemudahan yang mereka miliki dalam berdakwah, tetapi mereka mampu menyebar dan mengembangkan Islam hingga sampai ke Nusantara. Sebab akhlak dan taqwanya terserlah. Inilah warisan yang perlu dimiliki oleh para pendakwah.

محمد فضلي بن يوسف

25 Rejab 1432H

27 Jun 2011


sumber

Jumaat, 19 Ogos 2011

Sayyidah Nafisah

1 ulasan

Sayyidah Nafisah

Sayyidah Nafisah dilahirkan pada tahun 145 Hijrah. Beliau merupakan anak kepada Sayyidina Hassan bin Ali bin Abi Talib, iaitu cicit kepada Nabi s.a.w. Sayyidah Nafisah dinikahkan dengan Mu'tamin bin Ja'far As Siddiq yang juga merupakan keturunan Rasulallah s.a.w. Setelah berkahwin dengan suaminya, beliau telah mengikuti suaminya ke Mesir.

Sayyidah Nafisah adalah seorang yang sangat kuat beribadah kepada Allah. Siang hari dia berpuasa sunat sedangkan pada malamnya dia bertahajjud menghidupkan malam dengan berzikir dan membaca Al Quran. Dia sungguh zuhud dengan kehidupannya. Hatinya langsung tidak terpaut dengan kehidupan dunia yang menipu daya. Jiwanya rindu dengan syurga Allah dan sangat takut dengan syurga Allah. Disamping itu Sayyidah Nafisah sangat taatkan suaminya. Beliau sangat mematuhi perintah suami dan melayan suaminya dengan sebaik-baiknya.

Terlalu banyak kisah mengenai kehebatan Sayyidah Nafisah, yang merupakan seorang wali wanita yang dapat menjadi contoh kepada wanita di akhir zaman ini. Diantaranya, semasa di Mesir, jirannya adalah seorang yahudi. Anak perempan mereka lumpuh. Suatu hari siibu hendak pergi ke satu tempat, sedangkan suaminya tiada di rumah. Lalu siibu mencadangkan agar anaknya itu tinggal sementara waktu di rumah Sayyidah Nafisah. Sianak bersetuju, lalu dihantar ke rumah Sayyidah Nafisah yang sememangnya sangat menghormati tetamu. Anak wanita yahudi itu diletakkan di satu sudut di rumah Sayyidah Nafisah, dan ketika itu azan pun berkumandang menandakan masuk waktu sembahyang.

Sayyidah Nafisah yang menunggu waktu solat meminta kebenaran tetamunya untuk segera bersolat. Sayyidah Nafisah lalu dihadapan anak wanita Yahudi yang lumpuh itu untuk mengambil wudhuknya. Setelah selesai, beliau lalu lagi dihadapan anak wanita yahudi tersebut dan air wudhu Sayyidah Nafisah jatuh dihadapannya. Lalu datanglah ilham kepada anak yahudi yang lumpuh itu untuk menyapu air wudhu Sayyidah Nafisah yang jatuh itu ke kakinya. Dengan izin Allah, kakinya yang lumpuh itu bergerak-gerak dan terasa boleh berjalan, sedangkan Sayyidah Nafisah tetap khusyuk mengerjakan solat.

Kemudian, terdengarlah pula ibunya telah balik dan mengetuk pintu, sedangkan di waktu itu Sayyidah Nafisah masih lagi mengerjakan solat. Anak perempuan Yahudi itu memberanikan diri dengan berdiri dan ternyata dia mampu berdiri setelah menyapukan air wudhu Sayyidah Nafisah yang jatuh di hadapannya. Dia membuka pintu dan memeluk ibunya. Ibunya sangat terkejut, dan bertanya apa yang telah terjadi, anak wanita Yahudi yang lumpuh itu menceritakan segala-galanya. Air wudhuk Sayyidah Nafisah yang jatuh dihadapannya itu telah menjadi penawar untuk menyembuhkan sakit lumpuh yang telah dialaminya sekian lama. Menangislah si ibu mendengarkan hal yang sangat ajaib itu. Lalu dia mendapatkan Sayyidah Nafisah, dan memeluknya seraya berkata: "Aku mengaku bahawa engkau adalah cucu Rasulullah dan datukmu itu adalah Rasul Allah dan Allah adalah Tuhan sekalian alam." Islamlah perempuan Yahudi tersebut. Melihatkan hal tersebut Sayyidah Nafisah memberitahu itu semua adalah kehendak dan izin Allah semata-mata.

Wanita Yahudi dan anaknya yang telah Islam itu kembali ke rumahnya dan bertemu pula dengan suaminya yang bernama Ayub. Dan dia sangat terkejut melihatkan anaknya telah boleh berjalan. Mendengarkan penjelasan dari isteri dan anaknya, Ayub menadah tangannya lalu berkata:

" Maha suci engkau ya Allah ! Engkau sesatkan orang yang engkau kehendaki dan engkau beri petunjuk kepada sesiapa yang engkau kehendaki. Demi Allah, benarlah agamamu ini."

Sejak itu Ayub dan keluarganya Islam, maka kemudian ramailah orang-orang Yahudi yang menjadi kenalan Ayub pula Islam, setelah mendengar kisah Ayub dan keluarganya.

Demikianlah salah satu dari kisah yang sangat menyentuh perasaan bagaimana dengan air wudhunya sahaja Sayyidah nafisah telah mengislamkan berapa ramai orang. Hal yang demikian adalah dengan kehendak Allah jua. Sayyidah Nafisah adalah seorang yang terkenal zuhud dan mengasihi manusia yang lain. Pernah satu ketika, beliau menerima wang sebanyak 1000 dirham dari raja untuk keperluan dirinya. Beliau telah membahagikan wang tersebut kepada fakir miskin sebelum sempat memasuki rumahnya. Wang hadiah dari raja itu sedikit pun tidak diambilnya untuk kepentingan dirinya. Semuanya disedekahkan kepada fakir dan miskin. Demikianlah dermawannya sayyidah Nafisah terhadap fakir miskin.

Sayyidah Nafisah menghembuskan nafasnya yang terakhir pada tahun 208 hijrah sewaktu sedang membaca Al Quran dan sedang berpuasa. Beliau telah dikuburkan di dalam kubur yang telah dibinanya sendiri di dalam rumahnya. Kubur yang dibinanya itu adalah untuk beliau sentiasa mengingatkan akan kematian. Sewaktu disembahyangkan sangat ramai orang yang menghadirinya. Sehingga kini maqamnya diziarahi oleh pengunjung dari seluruh pelusuk dunia. Demikian kehebatan yang Alah anugerahkan kepada Sayyidah Nafisah Al Hassan yang terkenal dengan kewarakan kepada Allah dan ketaatannya kepada suami. Semoga ianya menjadi contoh buat genarasi wanita akhir zaman ini..


sumber: facebook

Rabu, 10 Ogos 2011

Akan Ku Terus Ketuk Pintu Tuhanku- DrMAZA

0 ulasan


Sabtu, 6 Ogos 2011

Seloka: Facebook Oh Facebook

0 ulasan

Facebook oh Facebook…
Engkau datang ke dalam hidup insan penuh dengan sensasi,
Semua orang cakap pasal dirimu setiap hari,
Yang dewasa, remaja dan kanak-kanak pun tak terkecuali,
Malah para pemimpin mempromosi dirimu ke seluruh negara dan negeri,
Facebook sebagai medium bersosial terkini.

Facebook oh Facebook…
Bukan setakat itu sahaja,
Malah ramai ulama berbincang baik dan buruknya,
Samada memberikan manfaat atau memudharat sifatnya,
Ibarat pisau yang memotong makanan atau meluka manusia,
Ia berbalik pada niat dan cara si pengguna.

Facebook oh Facebook…
Engkau dibuka manusia hampir setiap waktu,
Ada yang berdakwah, ada yang merapu,
Ada yang berukhuwwah, ada yang jadi seteru,
Dulu hanya di depan komputer manusia mengadapmu,
Kini dalam telefon bimbit ke sana ke sini asyik denganmu.

Facebook oh Facebook…
Banyak aib manusia telah engkau dedahkan,
Aurat si gadis dan wanita menjadi tontonan,
Masalah rumahtangga habis ditelanjangkan,
Hilanglah malu, tergadailah maruah ramai insan,
Zaman fitnah semakin jelas kelihatan.

Facebook oh Facebook…
Akal dan nafsu selalu berperang tatkala menggunakanmu,
Kaum Adam dan Hawa berbual kurang malu,
Ada yang nakal terus tersangkut melulu,
Syaitan ketawa kerana ‘ikan dah masuk bubu’,
Gejala sosial ganda beribu-ribu.

Facebook oh Facebook…
Banyak rahsia dan cerita manusia telah terdedah,
“Hari ni aku makan di restoran Mak Kiah”,
“Oh, aku sangat rindukan si Milah”,
“Alamak, bulu hidung aku panjang sebelah”,
“Fuyyo, dahsyatnya kereta orang jiran sebelah”,
“Ah, aku kesedihan hari ini kerana dimarahi mak dan abah”,
“Cit, kucing tu berak lagi…aarghhh!”
“Best, hari ni RM50 aku sedekah”
Macam-macam gelagat manusia terkisah,
Ada yang betul caranya dan ada yang salah.

Facebook oh Facebook…
Engkau beri juga ruang untuk kongsi tips dan juga nasihat,
Supaya terpapar hal bermanfaat untuk dunia dan akhirat,
Mengingatkan manusia yang leka dan selalu tak ingat,
Kerana sedar ia adalah tuntutan syariat,
Menjadi bekalan hasanah, membaiki diri dan masyarakat.

Facebook oh Facebook…
Keasyikan terhadapmu membuatkan ramai gian,
Walaupun niat di hati nak berdakwah dan buat kebajikan,
Ada yang sampai anak dan isteri dilupakan,
Mereka lupa itulah permata hati dan warisan,
Dakwah yang paling utama dan mesti didahulukan.

Facebook oh Facebook…
Engkau membuatkan manusia selalu sibuk dengan Facebook,
Tengah berbual dengan kawan di gerai, orang berFacebook,
Tengah makan dengan anak dan isteri, sempat lagi berFacebook,
Tengah mesyuarat pun ada orang berFacebook,
Tengah berbincang dengan mak ayah pun, tangan menaip di Facebook,
Tengah pensyarah memberi ilmu, aik sempat lagi Facebook?
Aduh, kenapa begitu sekali wahai Facebook?
Ramai orang tidak lagi di alam nyata, mereka asyik di alam Facebook,
Makan: Facebook, minum: Facebook, bermain: Facebook, berjalan: Facebook…
Facebook…Facebook…Facebook!

Facebook oh Facebook
Engkau kini semakin dahsyat,
Memberi kesan baik dan buruk pada masyarakat,
Terpulang pada kami untuk memanfaatkan atau ditimpa mudharat,
Mudah-mudah engkau akan menjadi saksiku di akhirat,
Bahawa aku telah menggunakanmu untuk berbuat taat.


sumber: akustressgiler.blogspot.com

Selasa, 2 Ogos 2011

Perutusan Ramadhan 1432H Oleh Presiden PAS

0 ulasan

Perutusan Ramadhan 1432H Oleh Ketua DPP Malaysia

0 ulasan

Perhatian Buat Seluruh Warga Dewan Pemuda PAS khasnya dan seluruh pemuda muslim amnya.

1. Ramadhan adalah bulan yang penuh kemuliaan justeru itu, muliakan diri kita dengan menyertai Amal Islami lantas memperjuangkannya agar ia tegak di dalam diri kita dan tegak juga di atas tanahair kita, serta hiasi diri dengan akhlak Islami seperti tawadhu', ikhlas dan ramah.

2. Ramadhan adalah bulan yang penuh keberkatan, justeru itu hindarkan diri kita dari kancah maksiat dan mungkar yang menghakis keberkatan sebaliknya meriahkan hari - hai kita bersama Ramadhan dengan pesta ibadah. Banyakkan Ibadah, kurangkan juadah dan lazimkan bersedekah.

3. Ramadhan adalah bulan yang penuh keampunan, justeru itu dekatkan diri kepada Allah, munajat dan beristighfar memohon keampunan sehingga diri kita tenang dan optimis untuk menggalas amanah perjuangan ini tanpa dihambat oleh bayang dosa dan noda.

4. Ramadhan adalah bulan yang penuh kerahmatan, justeru itu bina kasih sayang berteraskan ukhuwwah Fillah sesama kita, hargai mereka yang tidak bernasib baik, santuni mereka yang jahil, didik mereka yang liar, bimbing mereka yang tersasar dari jalan kebenaran. Jangan banyakkan musuh sebaliknya kita adalah Duta Penyelamat dan Kasih sayang.

5. Ramadhan adalah bulan Jihad atau bulan perjuangan. Justeru itu, jangan biarkan diri terus dikongkong nafsu. Bebaskan diri dari lingkaran syahwah dan bangkit dengan semangat Badar al Kubra untuk terus menjulang panji perjuangan Islam ini dengan tabah, yakin dan istiqamah.

6. Ramadhan adalah bulan Al Quran. Justeru itu, marilah kita membaca al Quran dan mengkhatamkannya di bulan Ramadhan ini serta dalam masa yang sama, kita fahami, hayati dan laksanakan kandungan al Quranul Karim sehingga politik kita, ekonomi kita, sosial kita berada di antara helaian - helaian al Quran sebagai kitab petunjuk dari Allah Azza wa Jalla.

7. Ramadhan adalah bulan Takaaful. Justeru itu, jangan dilupa pada yang miskin juga pada yang tiada memiliki apa - apa. Banyakkan menganjur majlis berbuka puasa [ Maaidatur Rahman ] untuk mengundang fakir miskin, anak - anak yatim dan insan yang memerlukan berbuka puasa.

8. Ramadhan adalah bulan zikir [ mengingati Allah ]. Justeru itu, jangan kering bibir melainkan banyak berselawat, bertasbih dan bertahmid mengingati Allah dan banyakkan solat sunnat di waktu malam seperti Terawih dan witir, demikian juga melazimi majlis -majlis ilmu untuk mengingatkan kita kepada amanah beragama dan tanggungjawab memperjuangkannya.

9.Ramadhan adalah bulan Puasa. Justeru itu, tahan diri dari makan dan minum di siang hari. Jua tahan diri dari melakukan perkara yang keji dan dicela syara'. Jaga kesihatan dengan baik dan amalkan gaya hidup sihat. Syukuri segala nikmat kurniaan Allah, jangan tamak dan rakus menjamu nafsu.

10. Ramadhan adalah bulan Taqwa. Justeru itu, tunduk dan patuhlah kepada semua perintah Allah dan meninggalkan apa jua yang telah dilarang oleh Allah swt. Taqwa senjata yang paling berkesan untuk menghadapi apa jua bentuk konspirasi musuh yang menentang Islam. Tanpa taqwa, objektif ramadhan gagal dicapai dan ramadhan kita tahun ini sia - sia. Taqwa adalah KPI kepada Madrasah Ramadhan yang kita sertai ini.


Nasrudin bin Hassan
Airport Antarabangsa Kuwait.
2.0 Ramadhan 1432H


sumber: eperjuangan.com



 

BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template