.: Anda Suka Blog Ini? :.

.: Komentar Warga FB :.

Ahad, 25 April 2010

Doa Pembuka 12 Pintu

1 ulasan

sumber: fadzilahkamsah.com

Sabtu, 24 April 2010

Tips Menegur dengan Berhikmah : Dr.Fadhilah Kamsah

2 ulasan





















1. Niat kena betul


Muhasabah balik, kenapa kita nak menegur? Nak tegakkan syariat? Menyelamatkan sahabat daripada azab Allah? Atau nak mengaibkan or lain2.

2. Baca doa

a. Doa Nabi Musa

“Ya Tuhanku, lapangkanlah dadaku, dan mudahkanlah untukku urusanku, dan lepaskanlah kekakuan dari lidahku, agar mereka mengerti perkataanku” (surah Taha:25-28)

b. Sebut Ya Aziz (Maha Mulia/Perkasa) Al-Jabbar(Maha Pemaksa) Al-Mutakabbir(Maha Besar) dan hembuskan pada sahabat

Tapi janganlah sampai dia perasan yang kita nak jampi dia. Cuma niatkan dengan kuasa Allah, dia dilembutkan hati untuk menerima teguran kita.

c. Surah Taha (1-5)

Tapi harus diingat, bukanlah doa-doa ini yang melembutkan hati, cuma dibacakan untuk menjadi asbab dilembutkan hati orang yang ingin ditegur.

3. Belai dengan puji-pujian

Manusia memang sifatnya senang apabila dipuji. Seorang jururawat pun sebelum nak cucuk jarum untuk ambik darah kita, akan usap-usap dulu tangan kitakan. Jadi, sebelum tegur orang, sebaiknya kita bercakap tentang perkara-perkara yang baik tentang dirinya. Puji pula haruslah ikhlas, bukan hendak membuat dia terangkat ke apa ke, barulah dimudahkan oleh Allah.

"Abdullah pandai masak, sedap apa yang Abdullah masak ni, tapi kalau Abdullah lebihkan minyak ketika menumis sambal ni,lagi sedap rasanya, tambah garing."

"Ummi tahu Umar memang pandai, kalau Umar tambah lagi baca buku dan ulang kaji, Umar akan dapat lagi baik selain periksa dapat nombor 1, Umar juga dapat tambah dan dalami ilmu."

4. Fokus kepada perkara yang nak ditegur (jangan mengungkit)


Kalau yang sahabat kita salah tu hari ni, tak perlulah kita mengungkit kesalahan-kesalahannya yang lalu. Seperti contohnya , kalau hari ni isteri kita buat air tidak sedap, kurang gula, tak perlulah tegur dengan berkata, “Sejak kita kahwin, awak tak pernah buat air sedap.” Waa…dah 30 tahun kahwin, baru hari ni cakap selama ni tak sedap. Dah berliter-liter air yang diminum, baru nak ungkit tak sedap. Kecil hati yang mendengar. Marah sekalipun, nak tegur sekali pun, tak perlulah mengungkit. Fokus kepada perkara yang hendak ditegur sahajalah. Tak perlulah masukkan perkataan seperti selama ni, sejak dan lain-lain yang boleh mengecilkan hati penerima teguran.

5. Jangan tinggikan suara


Sesiapa pun, terutamanya wanita, pasti tak suka apabila ditegur dengan nada yang tinggi. Pasti akan timbul tolakkan dalam hati apabila ditegur dalam nada yang tinggi, kecuali bagi mereka yang benar-benar sabar. Dan jangan menjadikan diri sendiri sebagai indicator untuk orang lain terima teguran kita. Contoh macam, aku tak kesah pun kalau ditegur dengan nada tinggi. Takkan tak boleh tegur dengan nada tinggi kot? Sedangkan rambut kita pun warna lain-lain, inikan pula hati. Mungkin yang boleh terima tu hanya kita, penerimaan orang lain belum tentu sama dengan kita. Jadi, haruslah gunakan pendekatan yang terbaik dan berlemah lembut.

6. Doa supaya dia berubah


Diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Ummud Darda’ ra., bahwasannya Rasulullah SAW bersabda,

“Doa seorang muslim untuk saudaranya yang dilakukan tanpa sepengetahuan orang yang didoakannya adalah doa yang akan dikabulkan. Pada kepalanya ada seorang malaikat yang menjadi wakil baginya, setiap kali dia berdoa untuk saudaranya dengan sebuah kebaikan, maka malaikat tersebut berkata ‘aamiin dan engkaupun mendapatkan apa yang ia dapatkan’”
(Shahih Muslim no. 2733)

Berdoalah untuk kebaikan sahabat kita tanpa pengetahuannya. Kalau kita ikhlas untuk mendapatkan yang terbaik untuknya, pasti dikabulkan Allah SWT.

Sesungguhnya yang baik itu dari Allah SWT, dan yang buruk itu adalah dari kelemahan diri saya sendiri. Dan dalam kita berusaha menjadi penegur yang baik, kita juga haruslah berusaha untuk menjadi penerima teguran yang baik. Tak kisahlah bagaimana kita ditegur, bersangka baiklah pada yang menegur dan terimalah dengan hati yang terbuka. Bila ada yang menegur, maknanya ada ruang untuk kita perbaiki diri. Hargailah ia. Sesungguhnya peringatan ini adalah buat diri saya sendiri. Semoga dapat menjadi orang yang sabar dan tidak menjadi fitnah kepada Islam.


Sumber: Halaqah.net

Rabu, 21 April 2010

DOA ELAK CABUL & ROGOL

0 ulasan

Doa Dari Hadis Sohih : Khusus Elak

Di Rogol & Cabul

Oleh

Zaharuddin Abd Rahman

www.zaharuddin.net

Terdapat beberapa pertanyaan tentang doa yang khusus bagi kaum wanita samada dewasa dan kanak-kanak untuk mengelakkan mereka dari terperangkap dalam situasi yang boleh membawa kepada rogol, pencabulan dan lebih dahsyat lagi deraan seks yang diakhiri dengan pembunuhan.

Moga DiPelihara

Maka di sini, selain doa dari hadis sohih pelindung setiap kali keluar rumah yang telah saya paparkan di artikel berkenaan Al-Marhumah Nurin Jazlin sebelum ini. Iaitu :-

رَسُولَ اللَّهِ يقول من قال بِسْمِ اللَّهِ الذي لَا يَضُرُّ مع اسْمِهِ شَيْءٌ في الأرض ولا في السَّمَاءِ وهو السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ثَلَاثَ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُصْبِحَ وَمَنْ قَالَهَا حين يُصْبِحُ ثَلَاثُ مَرَّاتٍ لم تُصِبْهُ فَجْأَةُ بَلَاءٍ حتى يُمْسِيَ

DALAM sebutan rumi : BISMILLAH ALLAZI LA YADURRU MA'ASMIHI SYAIUN FIL ARDI WA LA FIS SAMAIE , WAHUWAS SAMI'UL 'ALIM

Ertinya : Rasulullah s.a.w didengari berkata sesiapa yang berdoa : "Dengan nama Allah yang tiada dimudaratkan sesuatu apapun dengan namaNya samada di bumi dan di langit, dan Dialah maha mendengar dan maha mengetahui" sebanyak 3 kali, maka ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehinggalah subuh esoknya, dan barangsiapa membacanya ketika subuh 3 kali, ia tidak ditimpa kesusahan bala dan musibah sehingga petangnya" ( Riwayat Abu Daud, 4/323 ; At-Tirmidizi, 5/465 dan Ahmad ; Tirmizi : Hasan - Teks doa berwarna Merah Syeikh Syuaib ; Hasan)

Ingin saya utarakan satu lagi doa sohih yang dibaca oleh isteri Nabi Ibrahim a.s (iaitu Siti Sarah) yang menyebabkan para lelaki zalim termasuk rajanya melarikan diri, saya sertakan sekali sumber rujukannya dari hadis Nabi s.a.w.

اللّهُمَّ اِنْ كُنْتَ تَعْلَمُ اني آمَنْتُ بِكَ وَبِرَسُولِكَ وَأَحْصَنْتُ فرجي إِلاَّ على زوجي فَلاَ تُسَلِّطْ عَلَىَّ الْكَافِرَ

DALAM SEBUTAN RUMI : ALLAHUMMA IN KUNTA TA'LAMU INNI AAMANTU BIKA, WA BIRASULIKA WA AHSONTU FARJI ILLA 'ALA ZAWJI FALA TUSALLIT 'ALAYYA AL-KAFIR WA AZ-ZALIM

Ertinya : Ya Allah, jika engkau mengetahui bahawa aku beriman kepada Mu dan Rasul Mu, dan aku menjaga kehormatanku hanya untuk suamiku, maka lindungilah aku daripada dikuasai oleh orang-orang kafir dan zalim" ( Riwayat Al-Bukhari, no 2104, 2/722 ; Sunan Al-Baihaqi, 5/97; Musnad ahmad, 2/403 ; Fath Al-Bari, 6/393; Umdat Al-Qari, 12/30 ; Sohih )

Semoga ia dapat dihafaz dan di amalkan oleh semua wanita Muslimah, Cuma jangan lupa bahawa doa ini bersoifat tawassul dengan amal soleh anda, iaitu apabila diikat dengan imannya dengan Allah s.w.t dan RasulNya dan telah dijaga kehormatannya dan sudah tentu auratnya.

Justeru, seolah-olah kemaqbulan doa ini juga diikat tentang kewajiban untuk beriman dengan Allah dan rasulNya dan menutup aurat anda. Tanpanya, doa ini masih amat digalakkan untuk dilakukan, cuma jaminan seolah-olah lebih pasti bagi yang apa yang dikatanya (dalam doa ini) menepati apa yang sebenarnya penampilan fizikal anda.

Justeru, jika berbaju kebaya terbelah, baju sendat menampakkan susuk tubuh, berpakaian nipis seolah telanjang, bersolek canggih seperti artis bukan Islam..sudah tentu doa ini sahaja belum cukup mampu menjaga anda. Bukan kerana Allah s.w.t tidak mampu, tetapi Allah s.w.t tidak anggap wanita itu layak dek kerana kedegilannya sendiri.

Fikirkanlah.

Sekian

Zaharuddin Abd Rahman

http://www.zaharuddin.net/

12 Ramadhan 1428 H

24 September 2008

P/S ; DIBENARKAN SEMUA PIHAK UNTUK MENGEDARKAN TULISAN INI. SAYA MEMBERIKAN KEIZINAN MALAH GALAKKAN.


FAKTA: Kes culik, rogol dan bunuh

  • 18 Mei 1999 - Mayat pelajar berusia 17 tahun, Audrey Melissa Bathinathan berhampiran Sekolah Perempuan Methodist Kuala Lumpur. Mayat mangsa ditemui berhampiran sekolahnya. Bedah siasat mendapati beliau dipukul di kepala, dirogol dan dijerut lehernya.

  • 7 Oktober 2000 - Mayat gadis berusia 24 tahun, Noor Suzaily Mukhtar ditemui di Taman Bukit Tinggi, Klang. Mangsa dirogol dan bunuh dalam sebuah bas ekspres dan mayatnya dicampak di sebuah jalan di kawasan pembinaan Taman Bukit Tinggi, Klang.

  • 23 Oktober 2000 - Nor Shuhada Borak, 6, ditemui mati dalam tangki air di bumbung bangunan kediaman tiga tingkat jenis townhouse di Selayang dalam keadaan separuh bogel dan lebam pada muka dan tangan.

  • 14 Februari 2001 - Gadis berusia 17 tahun, Farrah Deeba Rustam dirogol dan di bunuh di bawah jambatan jalan masuk ke Kampung Tersusun Batu 2, Jalan Lama Bidor-Tapah. Mangsa mati akibat dicekik menggunakan tali lebar seperti tali pinggang keledar.

  • 13 Ogos 2001 - Seorang kanak-kanak perempuan berusia tujuh tahun dirogol sehingga terkeluar usus oleh dua remaja berusia 19 tahun tahun ketika merompak keluarga mangsa di rumahnya di Taman Bukit Maluri, Kepong.

  • 8 Oktober 2002 - Pelajar sekolah menengah ditolak dari atas jejantas, ditendang dan dicekik sebelum dirogol di bawah jejantas Jalan Reko, Kajang antara jam 2.35 petang dan 4 petang. Mangsa mengalami patah tulang belakang dan nyaris meninggal dunia. Kaki dan tangan mangsa juga diikat ke belakang dan badannya ditutup dengan plastik hitam, mulut disumbat dengan stokin dan diikat dengan sapu tangan sebelum ditinggalkan

  • 6 November 2002 - Kanak-kanak berusia dua tahun, Siti Nurliyana Shamimi Rosdi, diculik, dirogol dan dibunuh, dijumpai dalam keadaan bogel di tebing Sungai Kedah, kira-kira 500 meter dari rumahnya di Kampung Seberang Terus. Bedah siasat mendapati ada kesan koyak pada kemaluan mangsa, selain

    lebih 40 kesan luka pada badan dan perdarahan dalam otak mangsa, dipercayai akibat dipukul dengan benda keras.

  • 5 Disember 2003 - Pembunuhan wanita berusia 22 tahun,Noritta Samsudin di Kondominium Puncak PrimaGalleria, Sri Hartamas, Kuala Lumpur menimbulkan kontroversi kerana didakwa dirogol sebelum dibunuh.

  • 13 Jun 2003 - Canny Ong lay Kian dilarikan dari Bangsar Shopping Center. Mayat mangsa ditemui separuh rentung di dalam sebuah longkang tepi jalan, di Jalan Klang Lama, Kuala Lumpur.

  • 8 Januari 2004 - Kanak-kanak berusia 10 tahun, Hasirawati Saridi ditemui mati dipercayai dibunuh dan dirogol ketika dalam perjalanan ke sekolah di Kampung Ratau, Menggatal, Kota Kinabalu, Sabah, 8 Januari lalu.

  • 17 Januari 2004- Kanak-kanak berusia 10 tahun, Nurul Huda Abdul Ghani dirogol, diliwat sebelum dibunuh di stesen pencawang TNB Kampung Pekajang, Gelang Patah, Johor.

  • 23 November 2004 - Pembunuhan Mazny Abdullah di Junjung, Bukit Mertajam, Pulau Pinang.

  • 17 September 2007 - Mayat kanak-kanak ditemui dalam beg di Petaling Jaya sebelum disahkan Nurin Jazlin Jazimin yang dilaporkan hilang pada 20 Ogos 2007 selepas keluar dari rumahnya di Seksyen 1, Wangsa Maju untuk ke pasar malam. Bedah siasat menunjukkan kanak-kanak berusia lapan tahun itu mengalami penderaan seksual yang menjadi punca kematiannya.
  • Last update: 21-10-2007 08:43

    Sabtu, 17 April 2010

    PERSEPSI SEBELUM & SELEPAS MENGKAJI AGAMA ISLAM

    0 ulasan

    OLEH:

    BROTHER LIM JOOI SOON

    TARIKH:

    22 APRIL 2010

    MASA:

    10.00 PG – 12.00 TGHRI

    TEMPAT:

    QAAH TOK KENALI

    KOLEJ ISLAM ANTARABANGSA SULTAN ISMAIL PETRA (KIAS)

    NILAM PURI, KOTA BHARU, KELANTAN.

    ANJURAN:

    JAB. DAKWAH WAL QIADAH

    KIAS

    **MASUK PERCUMA**

    MAKLUMAT LANJUT HUBUNGI:

    013 923 5078

    Menelaah Cinta

    0 ulasan














    “Jom gi Rantau Panjang….” Ringkas ajakan Zulkifli atau lebih mesra dengan panggilan Abe Long..

    “Em….Rantau Panjang?” Soalannya berbalas soalanku..

    “Saufik… ayah dia meninggal…” Abe Long menerangkan tujuan ajakannya..

    Setelah difahamkan bahawa jenazah akan disembahyangkan selepas asar nanti yang kira-kira setengah jam sahaja lagi, bingkas kukemaskan beberapa tugasan di lap top..

    Aku membonceng motosikal Abe Long bersama diiringi sebuah lagi motosikal sahabatnya barangkali penuntut di Pondok Moden.. Sebuah kereta yang sarat dengan 5 orang sahabat yang lain diketuai oleh Akh Khairul Anam, Presiden PMKIAS pantas dipacu petang itu..

    Di sana, kami dihimpunkan juga beberapa orang sahabat yang turut hadir..

    Ke Kamar Lahad

    Dengan sedikit tergesa-gesa aku cuba mengejar ke kamar `pengantin’ itu… Menyaksikan dia diturunkan oleh anak-anaknya… kurapatkan diri ke bibir tebing itu.. Menatap dan meneliti `Raja Sehari’ yang malam pertamanya bakal ditemani Mungkar dan Nakir…

    Tatkala itu, hati ini bermonolog sendirian…

    “Inilah Hari Yang Pasti yang telah engkau janjikan setelah Kau khitbahnya puluhan tahun dahulu… Cinta-Mu pada hamba teramatlah pasti Hari Yang Pasti itu.. Sedangkan cinta makhluk sesama mahkluk belum pasti akan menemui Hari Yang Pasti seperti mereka harapakan... Agungnya cinta-Mu Ilahi....”

    Kupayungi hatiku secebis muhasabah..

    “Bagaimana pula Hari Yang Pasti yang Kau janjikan padaku? Entah bila akad itu akan menjamahku… Tiada siapa yang mampu memberikan jawapan.. Jika diturutkan cinta, ingin sahaja aku meminta pada-Mu agar dipercepatkan ‘pernikahan’ ini sekalipun aku tahu ianya tidak akan dilewatkan atau diawalkan sesaat daripada yang telah ditetapkan… Tapi aku juga diselebungi ketakutan andai ‘malam pertama’ku jauh lebih ngeri daripada keindahan yang diharapkan.. Bimbang jika kamarku itu bukannya taman-taman syurga, sebaliknya lubang-lubang ke neraka-Mu… Jika ‘malam pertama’ku terlalu azab untukku, bagaimana mungkin kuharungi alam baru kelak yang pasti lebih dahsyat lagi…” monologku lagi…

    Ketika menukilkan kalam ini.. Teringatku pada satu soalan yang pernah ditujukan kepadaku.. “Kalau isteri kamu meninggal awal, kamu kahwin lain tak..?”

    Tiba-tiba terbayangkan.. Andai ditakdirkan isteriku dipanggil Ilahi lebih awal daripadaku.. Mahu sahaja diri ini menguruskan jenazah sendirian seawal membisikkan kalimah syahadah ke anak telinganya sehinggalah saat membaringkan jasadnya di liang lahad… Tidak ingin hati ini membenarkan tangan-tangan lain membantu.. Namun, entah apa upayaku ketika itu.. Mudah-mudah aku kan diberi kekuatan oleh-Nya.. Masih ingat lagi bagaimana arwah Tok Wan yang dipakaikan serban ketika disemadikan.. Ingin sekali rasanya ku alaskan wajahnya dengan sepotong purdah.. Sebagai saksi betapa muslimahku ini telah berusaha memelihara fitnahnya di dunia…. Ingin juga rasanya hati ini membisikan padanya saat dilonggarkan ikatan kain kafan yang melilit jasadnya dengan kalam “Abang akan menuruti jejakmu sayang.... Tunggu abang di syurga…”

    Namun, jauh sekali di lubuk hati untuk kupinta pemergian seseorang..

    Bersama Ust Tuan Safuan

    Perjalanan pulang dengan menumpang motosikal Rofaizal petang itu terhenti di sebuah restoran bersama 8 orang lagi sahabat yang lain mengubat perut ini yang bunyi sudah tidak keruan dek hanya menjamah sedikit roti sahaja pagi tadi…

    Abe Long yang merupakan orang tempatan di situ berkeputusan untuk bermalam di rumahnya, pulang aku bersama sahabat-sahabat yang semuanya seniorku…

    Mujurlah tidak begitu kekok dek pernah bergaul dengan mereka semua terutamanya rakan mantan pimpinan yang lalu… Begitu mesra petang itu.. Jauh disudut hati ini membisikan rindu pada pahit jerih bersama kalian dahulu..

    Masjid yang masyhur dengan panggilan “Masjid Beijing” menjadi pilihan kami untuk kami tunaikan kewajipan senja itu…

    Tak terduga, kelam itu menyaksikan pertemuan kami dengan salah seorang pensyarah yang disegani, Ust Tuan Safuan.. Hebatnya orangnya kalau bab belajar.. Abangnya Tuan Sarifudin begitu masyhur di bumi Serambi Makkah ini, penerima anugerah Tokoh Ulama’ Muda Kelantan 2009.

    Ajakan Ust Tuan Safuan untuk ke rumahnya itu tidak mampu kami tolak..

    Seketika bersama Ust Tuan Safuan sementara mananti Isyak malam itu menjanjikan beberapa mutiara hikmah dan pesanan yang cukup bermakna..

    Turut dikongsikannya, bagaimana ditamatkan hafazan sebuah Al-Quran dalam tempoh 8 bulan… Hebat sekali.. Hatta pernah 1 juzuk dihafalnya dalam masa 4 hari sahaja… Apalah jika hendak dibandingkan diriku ini yang pernah singgah beberapa tahun di institusi tahfiz di MTQTM sebelum ke SMAI dan KIAS… tiada apa yang mustahil jika kesungguhan yang maksima menjadi bekalan..

    Menurut pandangannya, sikap memanjakan para pelajar atau diri sendiri akan melengah-lengah atau membantutkan proses penyediaan seorang Al-Hafiz… Rotan seharusnya ibarat makanan atau menjadi asakan untuk para huffaz…

    Sayangnya masyarakat kini tidak rela merasakan sakit untuk mendapatkan manisnya… Jika ada yang tidak berkenan, mereka akan saman dan lain2..

    “Kalau orang ada kitab pun takdok ilmu, macam mana la orang yang takdok kitab nak ada ilmu…” Simpul Ust Tuan Safuan ketika bebicara tentang sikap mahasiswa di bidang pengajian Islam…

    Rata-rata mahasiswa hanya mendapatkan ringkasan kitab untuk ditelaah, bahkan ketika hampir peperiksaan yang ditatap adalah sukatan daripada beberpa muka surat sahaja daripada ringkasan itu.. Sedangkan kitabnya lansung tidak pernah disentuh apatah untuk dimiliki…

    Terkedu seketika aku menyemak diri sendiri…

    “Pelajar Usul (Usuluddin), kitab ulum hadith pun takdok, pelajar Syariah pun sama.. kitab Usul Fiqh pun takdok… Pahtu orang Tanya, mula tercari ustaz-ustaz…”.

    Aduh!! Bicara itu begitu pedih untuk diterima, namun itulah realiti yang perlu dikoreksi kembali…

    Ianya harus ditelan terima walaupun hatiku pernah menyalahkan system pendidikan yang bermatlamatkan peperiksaan, sijil dan pecahan cabang ilmu (kepada Usuluddin, Syariah, Dakwah dll.. apatah lagi ilmu-ilmu lain seperti sains, matematik dll yang semakin dijauhkan) membejatkan pertumbuhan generasi ilmuan….

    Isyak itu kami berjemaah di rumahnya, menunaikan ajakannya makan malam seusai Isyak…

    Tom Yam, budu, ulama dan lain-lain mengigatkan diri pada masakan mak di kampong.. Enak sungguh masakan ala kampung.. Sepanjang itu juga hati ini begitu tehibur menyaksikan keletah Maryam, si comel yang hampir 3 tahun usianya dan sesekali melayan kerenahnya, satu-satunya anak Ust Tuan Safuan yang ada… Jauh sudut hati ini merenung dalam ke wajah anak kecil itu yang baru kehilangan adiknya… Adiknya dijemput Ilahi setelah seminggu dikhitbahkan… Sekali lagi hatiku diasak pelbagai perasaan.. Sukar sekali untuk diterjemahkan…

    Akhirnya kami mengundur diri kira-kira lewat jam 10 malam… Kembara hari ini begitu bermakna sekali untuk diri ini…

    Sejak petang itu hinggalah malamnya bahkan tika saat ini, aku masih berusaha menelaah cinta agung yang pasti itu.. Cinta pada Mu ya Ilahi…

    *Catatan perjalanan pada 14 April 2010 bersamaan 2 Jamadil Awal 1431H




     

    BICARA TINTA Copyright © 2008 Black Brown Art Template by Ipiet's Blogger Template